Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Jumlah Penumpang AirAsia Indonesia Susut Hampir 100 Persen!

AirAsia Indonesia mengalami penurunan jumlah penumpang hingga kuartal II/2020 sebesar 99,8 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun lalu akibat pandemi.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 13 Agustus 2020  |  21:51 WIB
AirAsia - Bloomberg
AirAsia - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA – AirAsia Indonesia mengalami penurunan jumlah penumpang hingga kuartal II/2020 sebesar 99,8 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun lalu menjadi hanya 4.059 penumpang dari sebelumnya sebanyak 1,822 juta penumpang.

Manajemen menjelaskan tingkat keterisian atau load factor juga turun drastis dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu dari 82 persen menjadi 42 persen. Namun, dengan pergerakan kargo, AirAsia Indonesia tetap mengoperasikan sejumlah penerbangan sewa selama kuartal tersebut, beberapa di antaranya memiliki average stage length yang lebih jauh, yang berkontribusi pada peningkatan sebesar 3 persen.

“Meski demikian, AirAsia Indonesia kembali beroperasi pada 19 Juni dengan 5 rute. Pada akhir Juli, penjualan harian telah mencapai 5 kali lipat dari penjualan harian yang tercatat di awal Juni, terbukti menunjukkan tanda-tanda pemulihan permintaan,” tulis manajemen melalui keterangan resminya dikutip, Kamis (13/8/2020).

Komisaris Utama PT AirAsia Indonesia Tbk. Dendy Kurniawan turut memberikan pandangan atas arah bisnis pada 2020. Menurutnya, pandemi Covid-19 akan berdampak langsung terhadap bisnis.

Oleh karena itu, pada 1 April 2020, maskapai bertarif hemat tersebut telah menghentikan sementara seluruh penerbangan domestik dan internasional. Untuk itu semua langkah akan dilakukan untuk mengelola biaya secara efektif dan menyediakan solusi terbaik bagi pelanggan yang terdampak dari operasional penerbangan.

Sebagai pembanding, berdasarkan laporan keuangan yang diaudit hingga pada 31 Desember 2019, pada kuartal IV/2019, perseroan mencatatkan pendapatan sebesar Rp1,9 triliun, meningkat 42 persen dari periode yang sama tahun lalu. Pertumbuhan pendapatan yang sangat pesat ini secara umum didorong oleh pertumbuhan jumlah penumpang sebesar 30 persen dan situasi bisnis yang lebih baik.

Namun, tingkat keterisian untuk periode tersebut lebih rendah dibandingkan dengan pada tahun sebelumnya sebesar 1 persen yang disebabkan oleh penambahan kapasitas kursi yang melebihi pertumbuhan penumpang. Perseroan juga menerima penambahan 1 unit pesawat dan meluncurkan 6 rute baru pada kuartal tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

airasia maskapai penerbangan
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top