Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Konsumsi Listrik Diproyeksi Masih Melambat Hingga Akhir Tahun

Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah memperkirakan pertumbuhan konsumsi listrik hingga akhir tahun masih melambat seiring melambatnya pertumbuhan ekonomi di 2020.
Denis Riantiza Meilanova
Denis Riantiza Meilanova - Bisnis.com 27 Juli 2020  |  19:30 WIB
Petugas memeriksa meteran listrik di Rumah Susun Bendungan Hilir, Jakarta, Senin (4/5/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Petugas memeriksa meteran listrik di Rumah Susun Bendungan Hilir, Jakarta, Senin (4/5/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Pertumbuhan konsumsi listrik PLN diperkirakan masih akan tumbuh melambat hingga akhir tahun ini.

Direktur Riset Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia Piter Abdullah memperkirakan pertumbuhan konsumsi listrik hingga akhir tahun masih melambat seiring melambatnya pertumbuhan ekonomi di 2020.

"Karena listrik dibutuhkan untuk menggerakan ekonomi, kalau yang digerakkan terkontraksi, saya kira pertumbuhannya akan melambat," katanya ketika dihubungi Bisnis, Senin (27/7/2020).

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani merevisi proyeksi pertumbuhan ekonomi tahun 2020 ini menjadi 1 persen dari semula 2,3 persen. Kontraksi ini dipicu oleh penerapan pembatasan sosial bersekala besar (PSBB) di banyak wilayah Tanah Air.

Perbaikan ekonomi pada dua kuartal terakhir, kuartal II dan kuartal III, akan bergantung pada kebijakan dan langkah pemerintah dalam penanganan pandemi Covid-19.

Adapun secara kumulatif konsumsi listrik PLN sepanjang semester I/2020 tercatat mencapai 119,65 TWh. Realisasi ini tumbuh 0,95 persen dibandingkan realisasi pada periode yang sama tahun sebelumnya.

Sementara itu, Piter menambahkan turunnya permintaan listrik ini memberikan tekanan kepada keuangan PLN. Oleh karena itu, menurutnya, PLN dan pemerintah perlu bahu-membahu supaya permintaan listrik kembali naik sehingga PLN tidak terlalu merugi tahun ini.

"Tekanan PLN besar karena pengguna listrik semakin turun karena dunia usaha enggak beroperasi. Sehingga arus kas yang masuk jauh lebih kecil pada umumnya. Hal-hal ini perlu jadi kajian," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

listrik konsumsi Virus Corona
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top