Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kemenkeu: Aset Negara Tahun Lalu Tembus Rp10.467,53 Triliun

Kenaikan aset tersebut ditopang oleh kenaikan aset tetap sebesar 30,53 persen secara tahunan, dari Rp1.931,05 triliun menjadi Rp5.949,59 triliun.
Maria Elena
Maria Elena - Bisnis.com 10 Juli 2020  |  15:48 WIB
DJKN bekerjasama dengan Kementerian Keuangan menyelenggarakan Lelang Expo di mana barang-barang yang dilelang merupakan barang rampasan, barang gratifikasi KPK serta barang milik artis. - JIBI/Felix Jody Kinarwan
DJKN bekerjasama dengan Kementerian Keuangan menyelenggarakan Lelang Expo di mana barang-barang yang dilelang merupakan barang rampasan, barang gratifikasi KPK serta barang milik artis. - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Keuangan mencatat aset milik negara pada 2019 meningkat signifikan, dari Rp6.325,28 triliun menjadi Rp10.467,53 triliun.

Direktur Barang Milik Negara (BMN) Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN), Encep Sudarwan kenaikan aset negara ini terjadi setelah dilakukannya revaluasi aset pada 2018 dan telah diaudit oleh Badan Pemeriksa Keuangan.

"Kok naik sampai segitu, itulah hasil revaluasi menaikkan aset sekitar Rp4.000 triliun, alhamdullilah sudah selesai diaudit BPK dan keluar opininya WTP [wajar tanpa pengecualian]," katanya dalam konferensi pers virtual, Jumat (10/7/2020).

Encep menjelaskan, kenaikan aset tersebut ditopang oleh kenaikan aset tetap sebesar 30,53 persen secara tahunan, dari Rp1.931,05 triliun menjadi Rp5.949,59 triliun.

Alhasil, ekuitas negara juga mengalami peningkatan 22,26 persen secara tahunan, dari Rp1.407,80 triliun menjadi Rp5.127,31 triliun.

Menurut Encep, revaluasi yang dilakukan pada 2018 tidak hanya meningkatkan jumlah aset, tapi juga berdampak pada pengelolaan aset ke depan yang diharapkan akan lebih baik.

"Kita jadi lebih tahu aset kita apa, jumlahnya berapa, bagaimana kondisi barangnya, dan lain sebagainya," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kementerian keuangan aset pemerintah
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top