Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mantan Gubernur BI: Perlu Pemikiran Baru untuk Ekonomi Indonesia Pasca Covid-19

Menurutnya, kondisi ekonomi sebelum Covid-19 seharusnya bukan menjadi acuan untuk pemulihan. Pasalnya, sebelum Covid-19 terjadi, kondisi perekonomian pun sedang tidak bagus.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 07 Juli 2020  |  12:09 WIB
Mantan Gubernur Bank Indonesia Burhanuddin Abdullah periode 2003 - 2008 saat melayat Rachmat Saleh di rumah duka kawasan Ampera, Jakarta Selatan.Bisnis - Nirmala Aninda
Mantan Gubernur Bank Indonesia Burhanuddin Abdullah periode 2003 - 2008 saat melayat Rachmat Saleh di rumah duka kawasan Ampera, Jakarta Selatan.Bisnis - Nirmala Aninda

Bisnis.com, JAKARTA -- Mantan Gubernur Bank Indonesia (BI) Burhanuddin Abdullah menilai pemulihan ekonomi Indonesia harus lebih bagus dari kondisi sebelum adanya Covid-19. Pada setiap krisis, pemulihan perekonomian Indonesia harus melahirkan cerita baru.

Menurutnya, kondisi ekonomi sebelum Covid-19 seharusnya bukan menjadi acuan untuk pemulihan. Pasalnya, sebelum Covid-19 terjadi, kondisi perekonomian pun sedang tidak bagus. Pemulihan ekonomi yang harus dilakukan seharusnya lebih baik dibandingkan dengan kondisi sebelum Covid-19.

Lantaran demikian, perlu ada cerita baru dan invoasi baru yang dilahirkan. Hanya saja, selama ini belum muncul new story yang menggairahkan ekonomi.

"Pemulihan ekonomi bukan ke sebelum Covid-19, karena sebelum pandemi, ekonomi tidak terlalu bagus. Perlu ada cerita baru, perlu ada inovasi," katanya, Senin (6/7/2020) malam.

Menurutnya, dalam setiap krisis, biasanya akan timbul gagasan dan perekonomian yang sejahtera bertambah. Misalnya, setelah terjadi great depression dan perang dunia kedua, muncul The Bretton Woods institutions (BWIs) sebagai buah pemikiran Keynesian. Dari pemikiran tersebut, pemerintah harus ikut campur tangan mengelola ekonomi.

Keynasian tidak membiarkan pasar mengelola ekonomi seperti kapitalisme. Pemikiran ini pun bertahan hingga tahun 70-an. Saat itu, disadari pemerintah terlalu banyak campur tangan dan perekonomian menjadi macet.

Perkembangan selanjutnya, lahirlah neoliberalisme yang bertahan sampai 2008. Ketika 2008 terjadi krisis baru, tidak ada pemikiran baru. Gagasan yang muncul hanya pemerintah harus diperbaiki dan transparansi harus ditingkatkan.

"Indonesia harus punya cerita baru setelah Covid-19, kita harus punya new story perekonomian, bukan keresahan tetapi kehidupan kesejahteraan bersama sesuai cita-cita kemerdekaan," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ekonomi indonesia Virus Corona pemulihan ekonomi
Editor : Annisa Sulistyo Rini
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top