Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Beras Bansos Diklaim Berkualitas Buruk, Bulog Buka Suara

Bulog menyatakan bantuan berupa beras yang diberikan ke masyarakat di kawasan Jabodetabek merupakan beras premium yang telah melalui proses kontrol kualitas.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 19 Juni 2020  |  22:39 WIB
Buruh mengangkut karung beras di Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta, Rabu (12/02/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Buruh mengangkut karung beras di Pasar Induk Beras Cipinang, Jakarta, Rabu (12/02/2020). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA – Perum Bulog (Persero) menjamin bahwa beras bantuan Presiden yang disalurkan untuk masyarakat kawasan Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) sudah melaui tahap kontrol kualitas yang sangat ketat.

"Memang komoditinya hanya beras 25 kg saja. Namun terkait dengan beras yang disalurkan untuk bantuan Presiden itu melalui proses quality control yang sangat ketat. Seperti warna, bau, kutu, batu dan lainnya sangat detail diperhatikan langsung oleh saya sebagai direktur operasional Bulog selaku penanggung jawabnya," kata Direktur Operasi Bulog Tri Wahyudi Saleh di Jakarta, Jumat.

Bahkan, tambahnya, pernah ada kasus 50 ton beras di tolak setelah tidak lolos proses QC Bulog karena tidak layak untuk diberikan.

"Jadi memang bukan sembarang beras seperti yang rame diberitakan sebelumnya seperti beras raskin yang dibagikan. Jadi benar-benar beras premium bukan medium," ujarnya melalui keterangan tertulis.

Hal itu dikatakan Tri Wahyudi menanggapi sejumlah pemberitaan yang menyebutkan bahwa beras yang dijadikan bantuan kualitasnya buruk.

Menurut dia, Bulog benar-benar menjalankan perintah Presiden RI untuk memberikan bantuan berupa beras premium ke masyarakat di sekitar kawasan Jabodetabek.

"Beras premium itu didapatkan dari seluruh petani yang tersebar di kepulauan Jawa, Sumatera hingga Indonesia Timur," ujarnya.

Tri mengungkapkan, Bulog selaku badan ketahanan pangan nasional ditugaskan Presiden melalui Kementerian Sosial untuk menyalurkan bantuan dari Presiden berupa paket beras premium sebanyak 25 kg per Keluarga Penerima Manfaat (KPM).

Adapun bantuan presiden berupa beras sebanyak 25 kg itu sudah disalurkan Bulog ke masyarakat melalui dua tahap. Tahap pertama pada periode 5-22 Mei 2020 sebanyak 1.457.612 paket dengan total beras sebanyak 36.440 ton.

Sementara tahap kedua pada 1-15 Juni 2020 sebanyak 1.861.856 paket dengan total beras sebanyak 46.546 ton

"Tahap kedua jumlah pemerima beras dari bantuan presiden memang bertambah. Dibanding dari tahap ke 1 karena ada pembaharuan data dari Kemensos," katanya.

Dia menambahkan, kedepan Bulog akan terus mengevaluasi kinerjanya. Terlebih, menurutnya Presiden Joko Widodo mengumumkan bahwa Bansos ini akan terus dijalankan hingga akhir tahun 2020.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Bulog bansos Beras Bulog
Editor : Yustinus Andri DP
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top