Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perhatian! Bos Pertamina Ingin Bawa Subholding Hulu Go Public Nih

Dalam rencana kerja dan anggaran perusahaan (RKAP) 2020, Pertamina bakal mengucurkan investasi senilai US$7,8 miliar dengan porsi investasi untuk sektor hulu migas senilai US$3,7 miliar.
Muhammad Ridwan
Muhammad Ridwan - Bisnis.com 15 Juni 2020  |  19:52 WIB
Karyawan Pertamina melakukan pengecekan fasilitas kilang minyak. Istimewa - Pertamina
Karyawan Pertamina melakukan pengecekan fasilitas kilang minyak. Istimewa - Pertamina

Bisnis.com, JAKARTA – Direktur Utama PT Pertamina (Persero) Nicke Widyawati mengungkapkan bakal membawa subholding hulu minyak dan gas bumi (migas) ke pasar modal.

Nicke menjelaskan, upaya tersebut untuk mengoptimalkan eksplorasi sumur-sumur migas yang ada di Indonesia yang sejalan dengan dibentuknya subholding tersebut.

Pasalnya, perusahaan migas pelat merah tersebut akan memperbesar porsi investasinya untuk kegiatan hulu migas pada beberapa tahun ke depan.

“Mengenai subholding yang IPO, yang pertama adalah subholding hulu,” katanya diskusi Memacu Kinerja Pertamina di Tengah Pandemi Corona, Senin (15/6/2020).

Menurut dia, nantinya 60 persen porsi investasi yang akan dikucurkan oleh Pertamina bakal dipusatkan subholding hulu.

Investasi itu, kata Nicke, akan digunakan untuk mengakuisisi hak pengelolaan sumur-sumur migas baik yang ada di dalam negeri maupun di luar negeri.

“Karena tren migas cenderung menurun, jadi kita akan akuisisi hulu,” ungkapnya.

Dalam rencana kerja dan anggaran perusahaan (RKAP) 2020, Pertamina bakal mengucurkan investasi senilai US$7,8 miliar dengan porsi investasi untuk sektor hulu migas senilai US$3,7 miliar.

Namun, dalam perkembangan yang terbaru seiring dengan bergejolaknya harga minyak dan lemahnya konsumsi BBM karena pandemi Covid-19, Pertamina memangkas anggaran investasinya sebesar 23 persen dan anggaran operasional sebesar 30 persen.

Kendati demikian, pemangkasan investasi tersebut tetap memperhatikan prioritisasi capital expenditure (capex), tetap melanjutkan proyek strategis nasional, dan untuk quick win project.

“Ini efisiensi seluruh anak usaha opex atau capex minimal 30 persen,” ungkapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertamina go public hulu migas
Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top