Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bisnis Kargo Menjanjikan, Pelaku Usaha Harus Kolaborasi

Bisnis kargo dinilai menjanjikan di tengah pandemi Covid-19, sehingga diperlukan kolaborasi sesama pelaku bisnisnya dalam menjangkau wilayah Indonesia, khususnya yang belum terjamah.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 04 Juni 2020  |  17:40 WIB
Petugas beraktivitas di Terminal Kargo dan Pos Bandara Jenderal Ahmad Yani yang berada di lokasi baru seusai diresmikan, di Semarang, Jawa Tengah, Rabu (23/1/2019). - ANTARA/Aji Styawan
Petugas beraktivitas di Terminal Kargo dan Pos Bandara Jenderal Ahmad Yani yang berada di lokasi baru seusai diresmikan, di Semarang, Jawa Tengah, Rabu (23/1/2019). - ANTARA/Aji Styawan

Bisnis.com, JAKARTA - Bisnis kargo dinilai menjanjikan di tengah pandemi Covid-19, sehingga diperlukan kolaborasi sesama pelaku bisnisnya dalam menjangkau wilayah Indonesia, khususnya yang belum terjamah.

Direktur Utama PT Angkasa Pura Logistik (APL) Danny P. Thaharsyah menjelaskan, kendati bukan pelaku tunggal, tetapi pelaku usaha yang juga memiliki bisnis kargo (freighter) masih terbatas jumlahnya. Terbatasnya jumlah pemain di bisnis kargo diharapkan bukan untuk saling berkompetisi tetapi bisa mengembangkan bisnis secara elaborasi.

Menurutnya, perseroan yang mengoperasikan pesawat berbodi lebih kecil jenis ATR dapat berkolaborasi sebagai pengumpan (feeder) dengan maskapai yang menggunakan pesawat berbadan lebar untuk mengangkut kargo ke wilayah yang lebih terpencil.

“Kami bisa berkolaborasi dengan pesawat besar jet dalam mengombinasikan rute. Kami bisa menjadi feeder tempat yang remote untuk bisa diangkut oleh rekan operator lain yang menggunakan pesawat berbadan besar untuk membawa produk ekspor. Jadi konektivitas ini justru penting dan kolaboratif bukan sikut-sikutan potensinya besar dan kami menjadi suplemen dari air freighter,” jelasnya, Kamis (4/6/2020).

Sementara itu, terkait dengan tarif, akan bergantung terhadap ketersediaan rute dan keberlanjutan kargo yang diangkut. Untuk itu, perseroan memilih pesawat yang memiliki biaya operasional lebih ekonomis demi menjaga tarif tetap kompetitif.

Selain itu, pihaknya menilai tarif yang terbentuk juga ditentukan oleh pasar dan pihaknya juga tidak bisa seenaknya menentukan harga.

Saat ini, kata dia tantangan dalam bisnis logistik adalah dalam membangun rute yang mampu menyesuaikan dengan potensi kargo di wilayah yang dituju. Namun, lanjutnya, untuk kasus tertentu, di sejumlah wilayah sudah lebih dulu timbul potensi kargo sehingga untuk menciptakan pasar, perusahaan harus dapat lebih dahulu menyiapkan armadanya.

Anak usaha dari operator bandara pelat merah tersebut juga melihat adanya potensi tidak hanya berasal dari kargo umum tetapi juga produk perishable hasil laut. Hal ini dengan melihat bahwa bandara-bandara yang dikelola oleh Angkasa Pura I mayoritas berada di wilayah Indonesia Tengah dan Timur. Potensi produk tersebut juga memiliki peluang besar untuk dilakukan ekspor.

Namun, sayangnya untuk dapat mengangkut hasil tersebut, pelaku usaha banyak yang masih mengandalkan pesawat penumpang. Pesawat penumpang rentan dibatalkan dan banyak yang tidak melayani penerbangan langsung. Alhasil produk yang dinagkut tidak lagi bersifat premium.

“Bandara di Ambon, Manado, Kupang, Makassar, dan Lombok. Potensinya besar dan untuk saat ini basenya kami memang masih terbatas, tetapi memang ini masih dinamis akan kami sesuaikan pengembangan rute yang ada dengan yang potensi muatannya tinggi,” ujarnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

logistik angkasa pura i
Editor : Rio Sandy Pradana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top