Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Per April 2020, Pendapatan IPC Capai Rp3,5 Triliun  

Pendapatan IPC ditopang oleh sejumlah anak usaha misalnya kinerja Jasa Armada memiliki bisnis jasa pandu mencatatkan pertumbuhan pendapatan dua digit.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 31 Mei 2020  |  14:45 WIB
Ilustrasi. - Bisnis / Himawan L Nugraha
Ilustrasi. - Bisnis / Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - PT Pelabuhan Indonesia II (Persero) atau IPC membukukan pendapatan senilai Rp3,5 triliun selama periode Januari-April 2020 (y-t-d).

Direktur Utama IPC Arif Suhartono menuturkan pendapatan ditopang oleh sejumlah anak usaha meski arus peti kemas mengalami penurunan. Tercatat sepanjang tahun berjalan, arus peti kemas di pelabuhan yang dikelola Pelindo II mengalami penurunan 4,8 persen.  Arus peti kemas yang ditangani tercatat sebesar 2,12 juta TEUs.

"Misalnya kinerja PT Jasa Armada Indonesia (JAI), tumbuh signifikan. Pada kuartal pertama, pendapatan usaha JAI naik 20 persen dibandingkan periode yang sama pada 2019, dari Rp154 miliar menjadi Rp184 miliar," jelasnya, Minggu (31/5/2020).

Jasa Armada Indonesia dikenal juga dengan nama IPC Marine Service. Perusahaan ini merupakan anak usaha Pelindo II yang bergerak di bidang layanan pemanduan, penundaan kapal, angkutan laut dan layanan maritime.

Arif menuturkan IPC belum merevisi target pendapatan 2020. Perkembangan bisnis hingga akhir Juni 2020 menjadi indikator untuk melakukan penyesuaian target tahun ini.

Pada 2019, IPC mencatat pendapatan usaha sebesar Rp11,14 triliun. Dari jumlah ini perusahaan membukukan laba bersih sebesar Rp2,50 triliun.

IPC mengharapkan mulai dibukanya perekonomian di beberapa negara, seperti China, yang menjadi penyumbang terbesar arus peti kemas di Tanjung Priok membuat bisnis IPC dapat terjaga.

“Kita harapkan di era normal baru ini pandemi Covid-19 bisa dikendalikan sehingga perkonomian global bergerak, dan arus peti kemas terus meningkat hingga kuartal keempat tahun 2020,” tekannya.

Menurutnya, untuk menjaga laba perusahaan akan melakukan penugasan yang efektif di seluruh terminal, sehingga semua kapal yang bersandar terlayani sesuai jadwal kedatangan.

Sejak awal virus corona merebak, IPC  masih beroperasi dan memastikan semua aktivitas kapal barang di pelabuhan terlayani.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

BUMN pelabuhan ipc IPCC Terminal
Editor : Anggara Pernando
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top