Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investasi Hilir Migas Bakal Terus Meningkat Hingga 2024

Kementerian ESDM pun memperkirakan investasi hilir migas mencapai US$3,22 miliar pada 2020. Direktur Pembinaan Program Migas Soerjaningsih berdasarkan prognosa investasi hilir migas lebih tinggi dari realisasi investasi 2019 sebesar US$1,06 miliar.
David Eka Issetiabudi
David Eka Issetiabudi - Bisnis.com 19 Mei 2020  |  10:29 WIB
Api menguar dari pipa di kilang minyak di Kalimantan, Indonesia. - Bloomberg/Dimas Ardian
Api menguar dari pipa di kilang minyak di Kalimantan, Indonesia. - Bloomberg/Dimas Ardian

Bisnis.com, JAKARTA – Pemerintah dalam hal ini Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memperkirakan investasi hulir terus meningkat hingga 2024 yang ditopang dengan proyek pengembangan kilang minyak.

Kementerian ESDM pun memperkirakan investasi hilir migas mencapai US$3,22 miliar pada 2020. Direktur Pembinaan Program Migas Soerjaningsih berdasarkan prognosa investasi hilir migas lebih tinggi dari realisasi investasi 2019 sebesar US$1,06 miliar.

“Investasi hilir migas diproyeksikan akan  terus meningkat hingga tahun 2024," katanya dalam keterangan resmi yang dikutip Bisnis dari laman Ditjen Migas, Selasa (19/5/2020).

Menurutnya, investasi hilir migas tahun ini didominasi oleh kegiatan pengolahan yaitu peningkatan kapasitas kilang (RDMP) dan pembangunan kilang baru (GRR) yang mencapai 80 persen. Selanjutnya adalah investasi di bidang pengangkutan sebesar 14 persen, penyimpanan 4 persen dan niaga 2 persen.

Terkait proyek pengembangan kilang, ada dua kilang minyak baru di Tuban dan Bontang serta RDMP Kilang Balongan, Balikpapan, Cilacap, Dumai dan Plaju, merupakan upaya meningkatkan ketahanan energi nasional.

Total investasi kilang-kilang tersebut diperkirakan US$ 68 miliar selama periode 2019-2026.

Untuk tahun depan, Soerja menjelaskan investasi hilir migas diproyeksikan sebesar US$7,23 miliar. Selanjutnya, pada 2022 target investasi hilir sebesar US$11,82 miliar. Adapun target investasi 2023 mencapai US$14,53 miliar dan ditargetkan US$13.92 miliar pada 2024.

"Sektor infrastruktur juga menjadi salah satu faktor yang berpengaruh dalam hal tingkat competitiveness," tambah Soerja.

Saat ini, pihaknya berupaya memperbaiki iklim investasi, termasuk di bidang migas. Faktor utama iklim bisnis adalah birokrasi Pemerintah, stabilitas politik, regulasi perpajakan dan produktivitas tenaga kerja.

Dalam kesempatan yang sama, Direktur Megaproyek Pengolahan dan Petrokimia PT Pertamina Ignatius Tallulembang mengatakan, pembangunan kilang membutuhkan tenaga kerja sekitar 150.000 orang pada masa konstruksi dan 12.000 orang ketika telah beroperasi.

Penggunaan sumber daya lokal diperkirakan 35 persen – 50 persen, sementara potensi peningkatan devisa sekitar US$12 miliar per tahun.

Kapasitas pengolahan kilang-kilang ini mencapai 2,1 juta barel per hari dan produksi petrokimia 12.000 kilo ton per annum (ktpa). Tallulembang mengungkapkan, mengingat pembangunan kilang dan petrokimia membutuhkan biaya dan resiko yang besar, diperlukan mitra dalam pelaksanaannya.

Dalam proses pencarian mitra ini, kata dia, berdasarkan pelajaran yang diperoleh selama ini, Pertamina membuka peluang kerja sama dengan berbagai skema bisnis.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

investasi migas kilang minyak industri hilir
Editor : David Eka Issetiabudi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top