Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Goldman Sachs Revisi Prediksi Tingkat Pengangguran AS, Lebih Suram!

Goldman Sachs Group Inc. merevisi proyeksi pasar tenaga kerja Amerika Serikat (AS) menjadi dua kali lebih suram dari estimasi sebelumnya
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 14 Mei 2020  |  08:31 WIB
Ilustrasi bendera Amerika Serikat
Ilustrasi bendera Amerika Serikat

Bisnis.com, JAKARTA – Goldman Sachs Group Inc. merevisi proyeksi pasar tenaga kerja Amerika Serikat (AS) menjadi lebih suram dengan hampir dua kali lebih parah dari estimasi sebelumnya.

Melalui riset pada Selasa malam (12/5/2020) waktu setempat, Analis David Mericle dan Ronnie Walker memperkirakan tingkat pengangguran di AS akan mencapai puncaknya yakni 25 persen, atau naik dari perkiraan sebelumnya sebesar 15 persen.

“Ini lantaran lebih banyak pekerja akan kehilangan pekerjaan mereka dan sebagian besar dari mereka akan dilasifikasikan sebagai pengangguran. Angka itu kemudian akan tetap di kisaran 10 persen pada akhir tahun, kisaran level tertinggi dari resesi sebelumnya,” papar mereka, seperti diberitakan Bloomberg, Kamis (14/5/2020).

Revisi ini dilakukan setelah laporan pekerjaan bulanan yang dirilis pekan lalu menunjukkan rekor kontraksi dalam data gaji pada April.

Laporan juga menunjukkan tingkat pengangguran sebesar 14,7 persen, tertinggi sejak periode Great Depression. Tingkat pengangguran 25 persen sendiri sejalan dengan estimasi pada puncak selama periode tersebut.

Terlepas dari ekspektasi akan pasar tenaga kerja yang lebih besar, para analis melihat secercah harapan bagi negara berekonomi terbesar di dunia ini. Beberapa indikator menunjukkan aktivitas pembukaan lagi secara perlahan dan perusahaan-perusahaan mulai kembali berbisnis.

“Bagaimanapun, dibukanya kembali aktivitas perekonomian masih menghadirkan salah satu risiko terbesar, yaitu gelombang infeksi kedua yang mungkin terjadi bersamaan dengan pengetatan pembatasan baru,” lanjut para analis.

Proyeksi baru ini juga mencakup pukulan yang lebih dalam terhadap produk domestik bruto (PDB) triwulanan, dengan penurunan sebesar 39 persen pada kuartal II/2020 secara tahunan, dari perkiraan sebelumnya sebesar 34 persen.

Meski demikian, pemulihan pun terlihat lebih cepat dengan kenaikan sebesar 29 persen pada kuartal III/2020. Hal ini menunjukkan jalur pemulihan terlihat seperti kurva V, dari sebelumnya 19 persen yang cenderung lambat.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pengangguran goldman sachs data pengangguran as Virus Corona
Editor : Duwi Setiya Ariyanti
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top