Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Mendagri Soroti Pemulihan Ekonomi Rakyat Usai Pandemi Covid-19

Pemerintah sedang menyiapkan skenario pemulihan pascapandemi, terutama di sektor ekonomi dengan membuka kembali aktivitas bisnis, bahkan membuka lapangan kerja baru.
Nindya Aldila
Nindya Aldila - Bisnis.com 30 April 2020  |  13:59 WIB
Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian memberikan keterangan pers usai melakukan koordinasi, di Gedung Sate, Bandung, Jawa Barat, Rabu (18/3/2020). ANTARA FOTO - Novrian Arbi
Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian memberikan keterangan pers usai melakukan koordinasi, di Gedung Sate, Bandung, Jawa Barat, Rabu (18/3/2020). ANTARA FOTO - Novrian Arbi

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian menyoroti pentingnya pemulihan perekonomian bagi kesejahteraan rakyat pada 2021, usai pandemi virus corona (Covid-19) berakhir.

Hal ini disampaikan Mendagri dalam Musyawarah Perencanaan Pembangunan Nasional (Musrenbangnas) 2020 melalui telekonferensi, Kamis (30/4/2020).

Tito berharap pandemi Covid-19 dapat berakhir tahun ini. Untuk itu, pemerintah sedang menyiapkan skenario pemulihan pascapandemi, terutama di sektor ekonomi dengan membuka kembali aktivitas bisnis, bahkan membuka lapangan kerja baru.

“Saya yakin Tuhan baik dengan kita. [Jika] tahun 2020 selesai krisis ini, maka tahun 2021 kita harus fokus pada pemulihan, terutama pemulihan ekonomi di sektor-sektor yang memajukan kesejahteraan rakyat,” kata Tito.

Pemerintah, lanjutnya, juga mulai menyusun rencana pengembangan sumber daya alam yang bernilai tambah.

“Membuka sektor manufaktur dan juga kemajuan teknologi informasi, mengembangkan jasa modern seperti startup unicorn. Selain itu, [membuka] lapangan kerja baru yang perlu diraih oleh pemuda Indonesia,” ujarnya.

Dengan demikian, pemerintah akan tetap melanjutkan visi dan misi Presiden Joko Widodo yang mencakup pada pembangunan SDM, kesehatan, pendidikan. Selain itu, pemerintah akan kembali melanjutkan pembangunan infrastruktur, jalan, dermaga, bandara, terminal dan lainnya untuk menjamin konektivitas.

Guna mendukung skema pemulihan, Tito juga menyebutkan perlu adanya penyederhanaan regulasi yang tidak penting.

Dalam pembukaan Musrenbangnas 2020, Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional PPN/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa menegaskan bahwa rencana kerja anggaran pemerintah (RKAP) 2021 diarahkan untuk pemulihan sosial ekonomi.

Langkah itu diambil untuk mengejar target rencana pemerintah jangka menengah nasional atau RPJMN 2020-2024 yang terancam meleset akibat pandemi virus corona atau Covid-19.

"Rencana kerja pemerintah tahun 2021 diarahkan untuk pemulihan sosial ekonomi, guna mengejar target RPJMN 2020-2024. Untuk itu, tema RKAP 2021 adalah mempercepat pemulihan ekonomi dan reformasi sosial," ujarnya.

Suharso menjelaskan bahwa pandemi Covid-19 telah menimbulkan dampak yang besar terhadap pembangunan nasional. Wabah tersebut berpengaruh terhadap pencapaian sasaran RPJMN 2020-2024.

Pandemi itu, urainya, menyebabkan adanya koreksi cukup tajam terhadap sasaran ekonomi pada 2020. Bahkan wabah ini berpengaruh pada kondisi ekonomi 2021.

"Dampak lainnya adalah berkurangnya pembiayaan pembangunan 2020 akibat pengalihan pembiayaan ke Covid-19," jelas Kepala Bappenas.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemendagri musrenbang Virus Corona covid-19
Editor : Oktaviano DB Hana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top