Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Galau Soal Pembagian BLT, Luhut Bilang Pemerintah Masih Berhitung

Pemerintah masih mempertimbangkan apakah kelompok masyarakat 40% terbawah atau kelompok masyarakat 20% terbawah yang bakal mendapatkan stimulus tersebut.
Muhamad Wildan
Muhamad Wildan - Bisnis.com 31 Maret 2020  |  16:01 WIB
Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. - ANTARA
Menko Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan. - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Koordinator Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Panjaitan mengatakan pemerintah masih menghitung porsi bantuan langsung tunai (BLT) yang akan disalurkan sebagai social safety net di tengah wabah Covid-19.

Menurut Luhut, pemerintah masih mempertimbangkan apakah kelompok masyarakat 40% terbawah atau kelompok masyarakat 20% terbawah yang bakal mendapatkan stimulus tersebut.

"Sekarang lagi dihitung dengan cermat oleh Bu Ani [Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati]," ujar Luhut, Selasa (31/3/2020).

Sebelumnya, Sekretaris Kemenko Perekonomian menerangkan pemerintah bakal menyalurkan bantuan sosial (bansos) selaku social safety net di tengah wabah Covid-19 kepada 29,3 juta orang.

Sekretaris Kemenko Perekonomian Susiwijono menerangkan 29,3 juta orang ini merupakan 40% dari masyarakat termiskin.

Dari 29,3 juta calon penerima bansos ini, Susiwijono mengungkapkan 15,2 juta diantaranya sudah valid. 15,2 juta orang yang sudah valid datanya ini merupakan warga yang selama ini telah menerima BPNT.

BLT juga bakal disalurkan kepada komunitas terdampak terutama pekerja sektor informal perkotaan. Data dari pekerja sektor informal ini sedang dimatangkan oleh pemerintah pusat dengan berkoordinasi dengan pemerintah daerah.

Sektor informal lain yang bakal menerima BLT ini antara lain sopir transportasi online serta pekerja informal dengan upah harian.

Untuk transportasi online, Susiwijono mengungkapkan pihaknya sudah meminta data kepada Gojek dan Grab. Untuk kelompok pekerja dengan upah harian, pemerintah juga sudah mengkoordinasikan data dengan Asosiasi Pengelola Pusat Belanja Indonesia (APPBI).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Luhut Pandjaitan bantuan langsung tunai
Editor : Hadijah Alaydrus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top