Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Antisipasi Lockdown: Distribusi Pakan Ternak Diminta Tidak Dibatasi

Distribusi pakan ternak diharapkan tidak dibatasi saat penerapan karantina wilayah.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 Maret 2020  |  16:19 WIB
Peternak merapihkan Ulat Hongkong di Bogor, Jawa Barat, Selasa (29/1/2019). Bisnis - Nurul Hidayat
Peternak merapihkan Ulat Hongkong di Bogor, Jawa Barat, Selasa (29/1/2019). Bisnis - Nurul Hidayat

Bisnis.com, JAKARTA – Gabungan Perusahaan Makanan Ternak (GPMT) berharap transportasi dan distribusi yang berhubungan dengan pakan dan bahan ternak tidak dibatasi dengan adanya karantina wilayah (lockdown).

Ketua Umum GPMT Desianto Budi Utomo menjelaskan transportasi dan distribusi tidak seharusnya dibatasi karena pakan dan bahan pakan adalah produk strategis dan pendukung sektor peternakan dan perikanan, di mana produk yang dihasilkan merupakan kebutuhan bahan pokok nasional

"Mohon dapat dipastikan agar transportasi dan distribusi yang berhubungan dengan pakan dan bahan pakan tidak termasuk yang dibatasi," katanya, Senin (30/3/2020).

Menurutnya, jika penerapan lockdown oleh sejumlah pemda dijalankan, maka sangat berdampak pada kelancaran transportasi pengiriman produk peternakan dan perikanan.

Produk-produk tersebut, seperti anak ayam (DOC)/benih ikan/benur, ayam, telur, ikan, udang, makanan olahan, pakan serta produk pendukung seperti bahan pakan (jagung, feed additive) dan produk lainnya.

Dalam Undang-Undang No 6 tahun 2018 tentang Karantina Kesehatan pasal 55 ayat 1 disebutkan selama dalam Karantina Wilayah, kebutuhan hidup dasar orang dan makanan ternak yang berada di wilayah karantina menjadi tanggung jawab Pemerintah Pusat.

"Ini menunjukkan bahwa kebutuhan makanan ternak sama halnya dengan kebutuhan pokok manusia yang harus disediakan, yang transportasi pengirimannya harus lancar tidak dilakukan pembatasan," tambahnya.

Selain itu, GPMT juga meminta agar kegiatan bongkar muat dari dan ke pelabuhan terkait pakan dan bahan pakan agar tetap bisa beroperasi. GPMT juga berharap agar kegiatan penyeberangan antarprovinsi atau antarpulau, truk dan atau kontainer untuk muatan pakan dan bahan pakan tetap berjalan normal.

"Jika suplai dan distribusi pakan dan bahan pakan terganggu, budidaya peternakan dan perikanan juga akan terganggu, yang akan berakibat terganggunya suplai sumber protein ayam/telur/ikan/udang kepada masyarakat," kata Desianto.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

peternakan pakan ternak Lockdown

Sumber : Antara

Editor : David Eka Issetiabudi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top