Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pasokan Perkantoran di Luar CBD Terkonsentrasi di Jakarta Pusat

Pasokan baru ruang perkantoran hingga 2023 mendatang sebagian besarnya diperkirakan akan berlokasi di Jakarta Pusat.
Ilham Budhiman
Ilham Budhiman - Bisnis.com 02 Maret 2020  |  17:00 WIB
Deretan gedung perkantoran dilihat dari kawasan Gajah Mada, Jakarta, Kamis (25/10/2018). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso
Deretan gedung perkantoran dilihat dari kawasan Gajah Mada, Jakarta, Kamis (25/10/2018). - ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

Bisnis.com, JAKARTA - Konsultan properti Savills Indonesia memperkirakan adanya tambahan pasokan ruang perkantoran yang berlokasi di luar kawasan pusat bisnis Jakarta mencapai 432.000 meter persegi hingga 2023 mendatang.

Head of Research Savills Indonesia Anton Sitorus mengatakan bahwa pasokan baru perkantoran di luar kawasan pusat bisnis atau di luar CBD akan terkonsentrasi di Jakarta Pusat dengan porsi sebesar 36 persen, Jakarta Selatan 35 persen, Jakarta Utara 18 persen dan Jakarta Barat 10 persen.

"Jakarta Pusat mulai menyalip Jakarta Selatan sebagai kontributor pasokan yang juga didukung oleh akses mudah ke area CBD," kata Anton dalam laporan tertulisnya, Senin (2/3/2020).

Dalam hal segmentasi, dia mengungkapkan kelas B tetap menjadi prioritas pembangunan ruang kantor baru dengan kisaran 74 persen, sedangkan sisanya 25 persen merupakan kelas A, dan yang porsi terendah adalah segmen C.

Dari sisi permintaan, Anton menyebut bahwa permintaan ruang kantor di luar CBD berasal dari perusahaan teknologi seperti fintech, kemudian e-commerce dan ruang kerja bersama alias co-working space.

"Perusahaan baru dapat melihat area di luar CBD sebagai peluang yang baik untuk memulai bisnis mereka karena biaya operasional yang lebih rendah jika dibandingkan dengan area CBD," ujarnya.

Selain itu, gedung perkantoran di luar CBD juga memiliki koneksi transportasi yang baik untuk menuju ke kawasan CBD menyusul adanya Moda Raya Terpadu (MRT) Jakarta.

Anton mengatakan dari sekitar 431.000 meter persegi tersebut diperkirakan lebih dari setengahnya akan masuk pasar pada tahun ini. Jika melihat kondisi itu, maka tingkat kekosongan diperkirakan akan meningkat di kisaran 27 persen.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jakarta properti perkantoran gedung perkantoran
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

Foto loadmore

BisnisRegional

To top