Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

29 Maret, Bandara Internasional Yogyakarta Beroperasi Penuh

Dirut Angkasa Pura I Faik Fahmi menyatakan pemindahan penerbangan dari Adisutjipto ke YIA akan dilakukan secara serempak.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Januari 2020  |  08:50 WIB
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (ketiga kanan) berbincang dengan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan HB X (ketiga kiri) dan Direktur Utama PT Angkasa Pura I Faik Fahmi (kedua kanan) saat meninjau progres pembangunan Yogyakarta International Airport (YIA) di Kulon Progo, Rabu (24/4/2019). - Harian Jogja/Gigih M. Hanafi
Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (ketiga kanan) berbincang dengan Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan HB X (ketiga kiri) dan Direktur Utama PT Angkasa Pura I Faik Fahmi (kedua kanan) saat meninjau progres pembangunan Yogyakarta International Airport (YIA) di Kulon Progo, Rabu (24/4/2019). - Harian Jogja/Gigih M. Hanafi

Bisnis.com, KULON PROGO - PT Angkasa Pura  I akan mengoperasikan penuh Bandara Internasional Yogyakarta atau Yogyakarta International Airport (YIA) di Kabupaten Kulon Progo, DI Yogyakarta, pada 29 Maret 2020.

Direktur Utama PT Angkasa Pura (AP) I Faik Fahmi mengatakan seluruh penerbangan di Bandara Adi Sutjipto Yogyakarta akan dialihkan ke Bandara Internasional Yogyakarta, kecuali penerbangan berjadwal dan tidak berjadwal yang menggunakan pesawat propeller, serta penerbangan VIP menggunakan pesawat jet pribadi.

"Kami akan mengalihkan seluruh penerbangan dari Bandara Adisutjipto ke Bandara Internasional Yogyakarta pada akhir Maret nanti. Nanti ada 66 penerbangan di Bandara Internasional Yogyakarta, saat ini baru 34 penerbangan per hari," katanya seperti dikutip Antara, Senin (27/1/2020).

Dia mengatakan pemindahan akan dilakukan secara serempak. Hal ini berdasarkan masukan dari maskapai.

"Kalau dilakukan secara bertahap, akan menimbulkan biaya lebih tinggi. Mereka [maskapai penerbangan] harus mengeluarkan biaya operasional dua tempat. Jadi lebih baik, pemindahan dilakukan secara serempak," tegasnya.

Dengan pemindahan serempak itu,  pada 29 Maret, Bandara Internasional Yogyakarta akan beroperasi 24 jam dari yang sebelumnya hanya beroperasi 12 jam dari 06.00 - 18.00 WIB. Sementara, jam operasi Bandara Adisutjipto Yogyakarta akan berubah dari sebelumnya 05.00 - 21.00 WIB, menjadi 05.00 - 18.00 WIB.

Sejak awal beroperasi pada 6 Mei 2019 hingga akhir Desember 2019, Bandara Internasional Yogyakarta telah melayani lebih dari 232.000 penumpang dan 2.568 pergerakan pesawat dengan 13 rute domestik tujuan Denpasar, Banjarmasin, Palembang, Jakarta baik Cengkareng maupun Halim Perdanakusuma, Palangkaraya, Batam, Banjarmasin, Samarinda, Tarakan, Pontianak, Makassar, dan Kualanamu. Untuk jumlah penerbangan di Bandara Adisutjipto sebanyak 150 penerbangan domestik dan delapan penerbangan internasional.

"Bandara Internasional Yogyakarta akan terus mempersiapkan diri menuju operasional penuh pada akhir Maret 2020 mendatang supaya dapat melayani penerbangan dari dan menuju DIY dan sekitarnya dengan lebih baik lagi," kata Faik.

Saat ini, Bandara Internasional Yogyakarta didukung moda transportasi umum seperti Damri, SatelQu, taksi bandara, taksi daring, dan kereta dari stasiun terdekat Stasiun Wojo yang dapat ditempuh 10 menit dari bandara.

"Pilihan moda transportasi ini akan semakin memudahkan para penumpang pengguna jasa bandara," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

angkasa pura i new yogyakarta international airport

Sumber : Antara

Editor : Hendra Wibawa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top