Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bank Dunia : Pertumbuhan Ekonomi RI 2020 Tetap 5,1 Persen

Bank Dunia mempertahankan proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2020 di angka 5,1 persen.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 10 Januari 2020  |  12:11 WIB
Peserta berdiri di dekat logo Bank Dunia dalam rangkaian Pertemuan IMF  World Bank Group 2018, di Nusa Dua, Bali, Jumat (12/10/2018). - Reuters/Johannes P. Christo
Peserta berdiri di dekat logo Bank Dunia dalam rangkaian Pertemuan IMF World Bank Group 2018, di Nusa Dua, Bali, Jumat (12/10/2018). - Reuters/Johannes P. Christo

Bisnis.com, JAKARTA – Bank Dunia mempertahankan proyeksi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2020 di angka 5,1 persen.

Proyeksi tersebut dikeluarkan Bank Dunia dalam laporan Global Economic Prospects: Slow Growth, Policy Challenges yang dirilis pada Kamis (9/1/2020).

Proyeksi pertumbuhan ini tetap sama seperti dalam laporan kuartalan Bank Dunia pada Desember 2019 lalu. Angka ini sedikit dibawah target asumsi makro pemerintah dalam APBN 2020 sebesar 5,3 persen.

Dalam laporan tersebut, Bank Dunia mengemukakan bahwa pertumbuhan Indonesia yang tetap berada di kisaran 5 persen disebabkan oleh perekonomian yang tidak terlalu bergantung pada ekspor bila dibandingkan dengan negara-negara di kawasan Asia Timur dan Pasifik. Konsumsi masyarakat diperkirakan akan stabil serta  ditopang oleh kenaikan investasi yang masuk.

“Selain itu, pasar ketenagakerjaan juga diprediksi akan membaik karena sumber daya manusia yang tengah melimpah,” demikian kutipan laporan tersebut.

Secara regional, pertumbuhan di Asia Timur dan Pasifik diprediksi melemah menjadi 5,7 persen pada 2020, mencerminkan perlambatan moderat di China menjadi 5,9 persen pada tahun ini di tengah berlanjutnya hambatan domestik dan eksternal, termasuk dampak dari ketegangan perdagangan.

Adapun pertumbuhan regional yang tidak termasuk China, diperkirakan sedikit pulih ke 4,9 persen. Hal ini dipicu oleh permintaan domestik yang diuntungkan oleh kondisi keuangan yang umumnya mendukung di tengah inflasi rendah, aliran modal yang kuat, serta terus berjalannya proyek infrastruktur publik.

Pertumbuhan regional juga akan mendapat manfaat dari berkurangnya ketidakpastian kebijakan perdagangan global dan pemulihan perdagangan global yang moderat, meskipun masih lemah.

Para ekonom World Bank menyampaikan proyeksi ini bisa berubah menjadi lebih kuat jika kebijakan yang diambil baru-baru ini, terutama yang mengurangi ketegangan perdagangan, mampu meredakan ketidakpastian kebijakan lebih lanjut.

"Namun, risiko penurunan tetap mendominasi, termasuk kemungkinan eskalasi ketegangan perdagangan global, penurunan tajam di ekonomi utama, dan gangguan keuangan di pasar dan ekonomi berkembang," tulis World Bank.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Pertumbuhan Ekonomi world bank
Editor : Akhirul Anwar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top