Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pesan Tiket Bus Online Susah, Kemenhub Janji Mudah Mulai Januari 2020

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi menuturkan pihaknya langsung bergerak cepat untuk membentuk aplikasi integrator pemesanan tiket bus tersebut.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 19 Desember 2019  |  13:26 WIB
Pesan Tiket Bus Online Susah, Kemenhub Janji Mudah Mulai Januari 2020
Ilustrasi - Terminal Pulo Gebang, Jakarta. - Bisnis/youtube
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kementerian Perhubungan akan membentuk aplikasi untuk mengintegrasikan antara penjual tiket online dengan para operator bus. Rencananya, integrator ini akan diuji coba di Terminal Jatijajar Depok pada Januari 2020.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi menuturkan pihaknya langsung bergerak cepat untuk membentuk aplikasi integrator tersebut.

"Pembelian tiket bus online sudah saya rapatkan cukup lama dengan Kadishub DKI, BPTJ juga dengan yang membangun aplikasi, jadi akan saya matangkan lagi," paparnya, Kamis (19/12/2019).

Lebih lanjut, terangnya, saat ini aplikasi pemesanan tiket online seperti Traveloka, Bosbis, dan redbus hanya diberikan 4 kursi oleh para operator. Ketika kuota tersebut tidak terpenuhi, 3 jam sebelum keberangkatan dikembalikan lagi kepada para operator.

"Pihak operator mereka agak keberatan karena data dipegang sama mereka semuanya [OTA] jadi tahu harga semua itu. Kita sudah bangun aplikasi khusus masing-masing aplikasi penjualan tiket yang dijual oleh operator akan ada di kita," jelasnya.

Direktur Angkutan Jalan Kemenhub Ahmad Yani menambahkan pihaknya akan membentuk aplikasi integrator yang akan mengintegrasikan para operator dengan online travel agent (OTA).

Aplikasi tersebut berfungsi untuk menjadi platform yang mengakomodasi kebutuhan data yang menjadi perkara keberatan sebelumnya.

Di sisi lain, dapat membantu Kemenhub dalam mengeluarkan kebijakan tambahan ketika berhadapan dengan kebutuhan masyarakat dan suplai operator bus.

"Kami tidak mengganggu bisnisnya dia tapi kami punya platform di atas untuk semua bisa gabung, jadi kami bisa buat satu kebijakan trayek itu busnya ditambah atau tidak. Dengan tahunya platform dari kami ini, kami bisa tetapkan kebijakan-kebijakan penambahan atau pengaturan waktu perjalanan bisa dilakukan," paparnya.

Dia menegaskan sementara ini sudah ada 10 aplikasi penjual tiket bus yang bergabung. Ke depan, terangnya, setiap aplikasi penjual tiket online wajib tergabung dalam platform terintegrasi milik Kemenhub tersebut.

Dengan begitu, Kemenhub dapat mengetahui dalam setiap terminal ada berapa penumpang yang masuk. "Januari kami akan uji coba di Terminal Jatijajar, Depok. Setelah itu berhasil maka seluruh Indonesia akan kita lakukan," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Kemenhub bus akap
Editor : Hendra Wibawa
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top