Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Garuda Tunjuk Pelaksana Direktur Teknik dan Operasi, Ini Bocorannya!

Berdasarkan informasi yang beredar, Dewan Komisaris Garuda akan mengangkat pelaksana tugas (Plt.) Direktur Utama termasuk Plt Direktur Operasi dan Plt Direktur Teknik pada hari ini.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 09 Desember 2019  |  09:01 WIB
Maskapai nasional Garuda Indonesia menyambut armada A330-900neo  di Hangar 2 Garuda Indonesia Maintenance Facility AeroAsia, pada hari Rabu (27/11/2019). -  Dok. Garuda Indonesia
Maskapai nasional Garuda Indonesia menyambut armada A330-900neo di Hangar 2 Garuda Indonesia Maintenance Facility AeroAsia, pada hari Rabu (27/11/2019). - Dok. Garuda Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Maskapai Garuda Indonesia diketahui telah menunjuk orang yang bertanggung jawab atau person in charge pada bidang operasi dan teknik guna menjamin keselamatan dan keamanan penerbangan pascapencopotan sejumlah direksi oleh Menteri BUMN.

Berdasarkan informasi yang beredar, Dewan Komisaris Garuda akan mengangkat pelaksana tugas (Plt.) Direktur Utama termasuk Plt Direktur Operasi dan Plt Direktur Teknik pada hari ini.

Dari informasi yang diterima Bisnis.com, Plt. Direktur Utama Garuda Indonesia Fuad Rizal telah mengirimkan surat kepada Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi terkait dengan penunjukan person in charge bidang operasi dan teknik.

Dia menuturkan keputusan tersebut diambil untuk menindaklanjuti konfrensi pers yang disampaikan Dewan Komisaris Perseroan pada 7 Desember 2019.

"Bersama ini disampaikan bahwa untuk menunjang kegiatan operasional penerbangan, perseroan telah menunjuk Capt. Tumpal M. Hutapea selaku person in charge di bidang operasi dan Mukhtaris selaku person in charge di bidang teknik," tulis Fuad dalam dokumen yang diterima Bisnis.com, Minggu (9/12/2019).

Dia menambahkan penunjukan tersebut berlaku mulai sejak surat diajukan kepada Menhub, yakni 7 Desember 2019 sampai dengan terdapatnya keputusan lebih lanjut dari Dewan Komisaris Perseroan untuk menunjuk direktur definitif.

Kendati demikian ketika hendak dikonfirmasi Bisnis.com, Fuad belum memberikan keterangan. Pesan singkat maupun telepon belum direspons.

Akhir pekan lalu, Menteri BUMN bersama dengan Dewan Komisaris Garuda Indonesia menyepakati pemberhentian sementara waktu bagi seluruh anggota direksi yang terindikasi terlibat, baik secara langsung maupun tidak langsung, dalam kasus penyelundupan Harley Davidson dan sepeda Brompton.

Berdasarkan data manifes penerbangan Airbus A330-900 Garuda Indonesia, terdapat empat nama direksi yang ikut dalam penerbangan tersebut. Keempatnya adalah Ari Askhara, Direktur Teknik dan Layanan Iwan Joeniarto, Direktur Kargo dan Pengembangan Usaha Mohammad Iqbal, dan Direktur Capital Human Heri Akhyar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

garuda indonesia harley davidson
Editor : Hendra Wibawa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top