Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dana Desa Fiktif, Jubir Kepresidenan Fadjroel Rachman : Kami Sedang Kumpulkan Data

Juru bicara Kepresidenan Fadjorel Rachman mengatakan bahwa Istana tengah mengumpulkan informasi terkait dengan penyaluran Dana Desa yang ditengarai disalurkan secara tidak tepat sasaran.
Yodie Hardiyan
Yodie Hardiyan - Bisnis.com 07 November 2019  |  11:13 WIB
Ilustrasi - Bisnis
Ilustrasi - Bisnis

Bisnis.com, JAKARTA — Munculnya informasi mengenai penyaluran Dana Desa yang ditengarai fiktif mendapat perhatian dari pihak Istana.

Juru bicara Kepresidenan Fadjorel Rachman mengatakan bahwa Istana tengah mengumpulkan informasi terkait dengan penyaluran Dana Desa yang ditengarai disalurkan secara tidak tepat sasaran.

"Kami di tim juru bicara juga sedang melakukan, mengumpulkan informasi-informasi tentang apa yang berkembang. Ada yang mengatakan dari 70.400 desa itu ada dana yang tidak sampai atau ada desa yang tidak ada," kata Fadjroel di Istana Kepresidenan, Jakarta, Kamis (7/11/2019).

Data tersebut, menurut Fadjroel, akan diserahkan kepada Menteri Sekretariat Negara Pratikno. Fadjroel mengatakan pihaknya akan mengumpulkan data mengenai apakah situasi itu benar-benar terjadi di lapangan.

Seperti diketahui, isu mengenai Dana Desa siluman ini diungkapkan pertama kali oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indarwati dalam rapat evaluasi kinerja APBN Tahun Anggaran 2019 di ruang rapat Komisi XI DPR RI, Senin (4/11/2019).

"Sekarang muncul desa-desa baru yang enggak ada penduduknya karena adanya Dana Desa," kata Sri yang mengatakan akan mengevaluasi program dana desa tersebut dengan cara memperketat pencairan.

Presiden Joko Widodo menyatakan mengelola dana desa tidak mudah karena Indonesia memiliki 74.800 desa di 514 kabupaten. Jokowi menyatakan pemerintah agar mengejar pelaku dana desa siluman tersebut.

"Tapi tetap kita kejar agar yang namanya desa-desa tadi diperkirakan, diduga itu fiktif ketemu, ketangkep," kata Jokowi, Rabu (6/11/2019).

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Jokowi presiden dana desa
Editor : Stefanus Arief Setiaji
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top