Puluhan Hektare Eks Ladang Ganja Akan Ditanami Jagung

Pemerintah Aceh melakukan penggantian atau penanaman kembali lahan seluas 90 hektare yang sebelumnya dipakai sebagai ladang ganja dengan tanaman jagung.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 16 Juli 2019  |  16:41 WIB
Puluhan Hektare Eks Ladang Ganja Akan Ditanami Jagung
Penemuan ladang ganja di Aceh Besar, Provinsi Aceh. - Antara/Ampelsa

Bisnis.com, BANDA ACEH -- Pemerintah Aceh melakukan penggantian atau penanaman kembali lahan seluas 90 hektare yang sebelumnya dipakai sebagai ladang ganja dengan tanaman jagung.

"Seluas 90 hektare [ha] ladang ganja di Aceh akan digantikan dengan tanaman jagung," kata Kepada Dinas Pertanian dan Perkebunan (Distanbun) Aceh Hanan, Selasa (16/7/2019).

Dia menyatakan pemerintah Aceh mendukung secara penuh upaya pemberantasan narkoba jenis ganja di provinsi paling barat Indonesia itu dengan telah mengalokasikan anggaran yang memadai untuk pengadaan bibit jagung.

Sebanyak tiga kabupaten di Provinsi Aceh masuk ‘garis merah’ peredaran narkoba, yaitu Kabupaten Aceh Besar, Bireuen, dan Gayo Lues.

"Ladang ganja di masing-masing kabupaten itu akan ditanami jagung seluas 30 ha dan kami berharap pemerintah daerah serta aparatur desa mendukung program tersebut," tuturnya.

Dia mengaku optimistis program penanaman kembali ladang ganja menjadi tanaman pertanian alternatif dan produktif tersebut mampu menekan serta mencegah peredaran narkoba jenis ganja di provinsi itu.

Dia juga mengharapkan peran serta tokoh masyarakat untuk terus melakukan sosialisasi tentang bahaya narkoba, terutama kepada kalangan remaja.

Selain itu, Badan Narkotika Nasional (BNN) bersama Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) juga akan ikut  melakukan peremajaan atau penanaman ulang belasan ha ladang ganja menjadi lahan produktif di Provinsi Aceh.

"BNN bersama Bappenas ada program pengembangan alternatif, yaitu me-replanting belasan ha ladang ganja menjadi tanaman pertanian alternatif di Aceh," kata Kepala Badan Narkotika Nasional Komisaris Jenderal Polisi Heru Winarko.

Di bekas ladang ganja tersebut, kata dia, akan ditanami tanaman produktif seperti kopi, jagung, dan kedelai. BNN juga telah menandatangani nota kerja sama dengan PT Japfa Comfeed Indonesia Tbk. untuk menampung atau membeli hasil panen petani tersebut.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
ganja, jagung

Sumber : Antara

Editor : Lucky Leonard

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top