Tergiur Miliki Saham LinkAja, Dirut KAI : Tergantung Ibu Menteri

KAI menyerahkan sepenuhnya mengenai kepemilikan saham itu kepada Menteri BUMN Rini Soemarno,
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 15 Mei 2019  |  14:17 WIB
Tergiur Miliki Saham LinkAja, Dirut KAI : Tergantung Ibu Menteri
Menteri BUMN Rini Sumarno menunjukkan aplikasi layanan keuangan elektronik Link Aja di gerai Link Aja dalam ajang BNI Java Jazz Festival 2019 di Jakarta, Minggu (3/3/2019). - ANTARA/Yulius Satria Wijaya

Bisnis.com, JAKARTA - PT Kereta Api Indonesia (Persero) tertarik memiliki saham di teknologi finansial (tekfin) karya gabungan BUMN LinkAja. Namun, ketertarikan itu masih menanti restu dari Menteri BUMN, Rini Soemarno.


Direktur Utama PT KAI Edy Sukmoro menuturkan, pihaknya tertarik untuk memiliki saham di tekfin patungan dari berbagai BUMN tersebut.


"Kalau punya saham atau enggak, itu Ibu Menteri [BUMN] yang kasih, tapi kalau pakai LinkAja sudah pasti KAI akan pakai. Itu punya BUMN, kita harus pakai," tuturnya, Selasa (14/5/2019).


Dia menyerahkan sepenuhnya mengenai kepemilikan saham itu kepada Menteri BUMN Rini Soemarno, tetapi dia tidak mengelak ketika ditanya keinginannya memiliki saham di tekfin tersebut. "Mau dong," katanya sambil terkekeh.


Edy mengaku KAI belum menyiapkan investasi guna mengambil sebagian saham dari LinkAja tersebut. "Besarannya juga belum dibicarakan hanya baru ada sinyal bahwa kemungkinan KAI nantinya dikasih bagian," ujarnya.


Dari sisi integrasi, dia menjelaskan masih ada integrasi yang harus dilakukan guna membenahi penggunaan LinkAja di seluruh anak usaha KAI, terutama di PT Kereta Commuterline Indonesia (KCI).


Menurutnya, integrasi LinkAja masih terus dibahas di internal perusahaannya. "Secara prinsip LinkAja ini kan milik BUMN, jadi nanti kita diundang untuk juga ikut partisipasi di LinkAja yang pasti bahwa kerja sama antar BUMN yang sifatnya sinergi ini kita pasti mendukung," terangnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bumn, pt kai, LinkAja

Editor : Yusuf Waluyo Jati

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top