Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ada Hunian Terintegrasi KRL, Kapasitas Stasiun Juga Perlu Ditambah

Pemerintah dinilai perlu mengembangkan kapasitas stasiun akibat penambahan jumlah penumpang kereta rel listrik (KRL) Commuter Line sejalan dengan pengembangan proyek hunian terintegrasi transportasi.
Rio Sandy Pradana
Rio Sandy Pradana - Bisnis.com 10 Desember 2018  |  21:00 WIB
Penumpang menempelkan kartu KRL di gerbang masuk Stasiun Juanda Jakarta, Senin (23/7/2018). - JIBI/Dwi Prasetya
Penumpang menempelkan kartu KRL di gerbang masuk Stasiun Juanda Jakarta, Senin (23/7/2018). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA--Pemerintah dinilai perlu mengembangkan kapasitas stasiun akibat penambahan jumlah penumpang kereta rel listrik (KRL) Commuter Line sejalan dengan pengembangan proyek hunian terintegrasi transportasi.

Ketua Forum Transportasi Perkeretaapian Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Aditya Dwi Laksana mengatakan proyek tersebut merupakan hal positif untuk meningkatkan penggunaan transportasi massal publik khususnya KRL dan memudahkan pergerakan masyarakat menuju pusat kota.

"Peningkatan kapasitas jangan hanya difokuskan pada peningkatan kapasitas dan frekuensi perjalanan KRL, tetapi juga pada peningkatan kapasitas stasiun asal, stasiun tujuan, dan stasiun transit," kata Aditya, Senin (10/12/2018).

Dia menambahkan salah satu pengembangan infrastruktur yang diperlukan adalah di Stasiun Tanah Abang. Penambahan jumlah pengguna yang masif seiring dengan pengembangan hunian terintegrasi harus diimbangi dengan perpanjangan peron, kanopi, penambahan eskalator dan tangga, gerbang elektronik, mesin penyedia tiket, toilet, perluasan musholla, dan lainnya.

Dia menuturkan pada titik-titik stasiun tujuan di dalam wilayah DKI Jakarta seperti Kebayoran, Palmerah, dan Tanah Abang juga harus dipersiapkan sarana transportasi pemadu moda seperti bus pengumpan (feeder), bus ulang-alik (shuttle) yang memadai untuk menampung limpahan para pengguna KRL Commuter Line.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

krl jabodetabek
Editor : Hendra Wibawa
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top