Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menteri Basuki Klaim Pembangunan Infrastruktur Perkuat Konektivitas Indonesia

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono menyatakan masifnya pembangunan infrastruktur yang tengah dibangun pemerintah dapat mempersatukan Indonesia, terutama dari sisi konektivitas.
Irene Agustine
Irene Agustine - Bisnis.com 10 Desember 2018  |  01:44 WIB
Presiden Joko Widodo (kiri) dan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono (kanan) meninjau pembangunan jalan Trans Papua, tepatnya kilometer 84 ruas jalan Merauke-Sota, di Kabupaten Merauke, Papua, Jumat (16/11). - Dok. Biro Pers Setpres
Presiden Joko Widodo (kiri) dan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono (kanan) meninjau pembangunan jalan Trans Papua, tepatnya kilometer 84 ruas jalan Merauke-Sota, di Kabupaten Merauke, Papua, Jumat (16/11). - Dok. Biro Pers Setpres

Bisnis.com, JAKARTA – Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono menyatakan masifnya pembangunan infrastruktur yang tengah dibangun pemerintah dapat mempersatukan Indonesia, terutama dari sisi konektivitas.

Pada kurun 2015 hingga 2018, telah dibangun  sepanjang 3.432 Km jalan baru, seperti perbatasan Kalimantan, Papua dan NTT yang melebihi target 2.650 Km hingga 2019.  Selain itu, telah dibangun jembatan dengan total panjang 39.798 meter melebihi target 29.859 yang semula akan diselesaikan tahun 2019. 

“Kementerian PUPR juga membangun 164 buah jembatan gantung tahun 2018 dan masih diperlukan ratusan jembatan gantung lagi agar tidak ada lagi jembatan “Indiana Jones” di Indonesia,” kata Basuki, dikutip dari keterangan resmi, Minggu (9/12/2018).

Untuk mendukung ketahanan pangan dan air nasional, Basuki mengatakan saat ini telah rampung pembangunan 17 bendungan dari target pembangunan 65 bendungan hingga 2019.

Selain itu, juga dibangun sarana dan prasarana air bersih dan sanitasi termasuk melalui skema Kerjasama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) salah satunya SPAM Umbulan yang akan mensuplai air bagi masyarakat Jawa Timur yakni di Surabaya, Sidoarjo, Pasuruan, Gresik dan sekitarnya. 

Penyediaan rumah bagi masyarakat berpenghasilan rendah dilakukan bekerjasama dengan stakeholder lain seperti asosiasi pengembang, pemda, dan perbankan dalam Program Satu Juta Rumah yang dicanangkan sejak tahun 2015.

"Progresnya setiap tahun meningkat, dimana untuk tahun  2018 mencapai diatas satu juta rumah yakni sebesar 1.041.323 unit," ujarnya.

Selain itu, Basuki mengatakan pembangunan infrastruktur yang menjadi program prioritas Pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wakil Presiden Jusuf Kalla ke depannya juga akan menjadi modal bagi generasi muda atau milenial untuk lebih berdaya saing. Generasi milenial akan jadi penentu masa depan Indonesia Emas tahun 2045. 

“Misalnya, tersambungnya Tol Trans Jawa akan memperlancar jalur logistik. Sehingga vendor di Sidoarjo tidak perlu mendirikan pabrik di Karawang supaya bisa dekat dengan pabrik utama,” jelasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

infrastruktur
Editor : Sutarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top