Green Pramuka Gunakan Sewage Treatment Plant

Apartemen Green Pramuka City yang berkonsep Green City menyediakan infrastruktur pengolahan limbah di dalam kompleks yang kini dihuni lebih 20.000 orang.
M. Rochmad Purboyo | 18 Oktober 2018 20:59 WIB
Pekerja beraktivitas di proyek pembangunan apartemen Green Pramuka City di Jakarta, Selasa (26/9). - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA-- Apartemen Green Pramuka City yang berkonsep Green City menyediakan infrastruktur pengolahan limbah di dalam kompleks yang kini dihuni lebih 20.000 orang.

“Kami selaku pengelola kawasan hunian vertikal diwajibkan untuk menyediakan fasilitas instalasi pengolahan air limbah. Di sini kami menggunakan teknologi STP (Sewage Treatment Plant) dengan sistem aerasi. Instalasi ini telah kami bangun sejak awal pertama kompleks apartemen ini mulai dikembangkan,” kata Lusida Sinaga, Head of Communications Apartemen Green Pramuka City dalam rilisnya Kamis (18/10/2018).

Menurut Lusida, semua limbah cair yang dihasilkan dari aktivitas harian para penghuni Apartemen Green Pramuka City, seperti dari air pembuangan kamar mandi, wastafel, cuci piring dan aktivitas dapur, akan terkumpul menjadi satu di instalasi STP.

Selanjutnya, setelah melewati proses Screen Chamber (untuk air limbah toilet) dan Grease Trap (untuk air limbah dapur), air akan mengalami berbagai proses pengolahan di instalasi STP seperti Equalization Chamber, Aeration Chamber (proses pengolahan biologi dan penambahan Oksigen), Mixing Chamber (proses pembersihan dari bakteri pathogen), Effluent Chamber, Sand Filter dan Carbon Filter (proses penyaringan dari kandungan pasir dan karbon).

“Setelah melewati proses di STP tadi, air akan masuk ke dalam Jungle Pond (kolam hidup) yang menjadi indikator akhir kualitas air. Kalau kualitas airnya masih di bawah baku mutu lingkungan, akan menyebabkan makhluk hidup di Jungle Pond mati. Tapi kalau ikannya sehat semua, berarti kualitasnya sudah bagus sesuai baku mutu lingkungan,” ujar Lusida.

Di kolam Jungle Pond itu berbagai jenis ikan dan tumbuhan seperti ikan nila, ikan mas, ikan patin, ikan lele, enceng gondok dan sebagainya hidup bersama dan menjadi indikator kualitas air yang terakhir. “Sesuai peraturan gubernur setiap bulan kami juga mengirim sampel ke laboratorium BLHD (Badan Lingkungan Hidup Daerah) untuk diuji kualitas kandungan airnya,” tambahnya.

Dengan kapasitas STP saat ini 1.760 m3 air untuk 5 tower di depan dan 1100 m3 untuk 4 tower di bagian belakang, dianggap masih cukup buat menampung semua keluaran air limbah penghuni apartemen.

Karena kualitas air keluaran STP itu sudah bagus, sebagian digunakan kembali untuk menyiram tanaman di dalam kawasan. Sedangkan untuk memenuhi kebutuhan air para warga apartemen, air disuplai dari instalasi PAM Aetra.

Menempati lahan seluas 12,9 hektar komitmen kesehatan lingkungan di dalam kompleks Apartemen Green Pramuka City tidak hanya diwujudkan dalam bentuk ketersediaan fasilitas pengolahan limbah cair maupun padat yang memang sudah diatur dalam peraturan pemerintah, tetapi juga diwujudkan dalam pengelolaan energi, keamanan, dan tanggung jawab sosial.

Seperti untuk kebutuhan lampu taman dan semua penggunaan lampu di fasilitas publik menggunakan lampu jenis LED sehingga lebih hemat energi. 

Sistem akses unit apartemen juga menggunakan Access Card (kunci digital seperti di hotel), sehingga tidak sembarangan orang bisa memasuki apartemen. Hal tersebut menghindari penggunaan unit apartemen untuk kepentingan selain sebagai hunian. Setiap unit hanya berhak mendapatkan 2 access card. Nantinya setiap unit akan dilengkapi fasilitas smarthome, paket ini merupakan layanan tambahan yang dapat dinikmati oleh penghuni.

Tag : pengolahan limbah
Editor : M. Rochmad Purboyo

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top