KETAHANAN ENERGI, Lifting Minyak Terus Menyusut

Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas (SKK Migas) memperkirakan produksi minyak siap jual (lifting) akan terus menyusut dari tahun ke tahun.
David Eka Issetiabudi | 27 Agustus 2018 21:33 WIB
Ilustrasi pengeboran minyak - Reuters/Ernest Scheyder

Bisnis.com, JAKARTA — Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Hulu Minyak dan Gas (SKK Migas) memperkirakan produksi minyak siap jual (lifting) akan terus menyusut dari tahun ke tahun.

Di sisi lain, kebutuhan konsumsi bahan bakar minyak bakal terus meningkat seiring dengan pertumbuhan ekonomi dan penduduk. Hal itu akan membuat impor minyak dan bahan bakar minyak (BBM) semakin meningkat.

Saat ini, sekitar 50% minyak mentah dan BBM masih diimpor. Produksi minyak domestik sekitar 800.00 barel per hari (bph), sedangkan konsumsi mencapai 1,6 juta bph.

SKK Migas memproyeksikan lifting minyak pada 2030 hanya 281.000 bph.

Skenario lifting minyak tersebut dilakukan secara reguler tanpa menggunakan teknologi lanjutan (enhanced oil recovery/EOR). Dalam skenario lifting minyak menggunakan EOR, SKK Migas memproyeksi dapat melakukan produksi mencapai 520.000 bph pada 2030. Penggunaan teknologi lanjutan akan mampu meningkatkan produksi minyak.

SKK Migas memasang target lifting pada 2019 sebesar 750.000 bph menyusut sekitar 25.000 bph dibandingkan dengan dari target tahun ini.

Wakil Kepala SKK Migas Sukandar mengakui bahwa skenario menggunakan teknologi EOR mampu meningkatkan produksi minyak.

Menurutnya, dari data proyeksi produksi minyak pada 2030 tersebut belum memasukkan potensi pengembangan atau penemuan lapangan baru.

"Minimum dari [produksi lapangan migas] yang ada naik 100.000 bph kalau ada dari Lapangan Minas, Blok Rokan," katanya, Senin (27/8).

Dengan menerapkan EOR di Blok Rokan dan blok lainnya akan meningkatkan lifting minyak nasional. Khusus untuk Blok Rokan, SKK Migas belum melakukan pembicaraan dengan PT Pertamina (Persero) sebagai operator pada 2021.

Dengan menggunakan EOR, lifting minyak nasional akan mengalami perbaikan produksi mulai 2024 dengan volume sebesar 531.000 bph. Produksi minyak akan mengalami peningkatan signifikan pada 2025—2030 dibandingkan dengan skenario lifting minyak nasional tidak menggunakan EOR.

Sepanjang semester I/2018, lifting minyak tercatat 98% dari target atau sebesar 770.000 bph. Untuk investasi migas pada 6 bulan pertama tahun ini baru mencapai US$6,2 miliar stau 43% dari target tahun ini.

Penurunan lifting minyak nasional pun dikritisi anggota Komisi VII DPR Ramson Siagian. Memurutnya, skema bagi hasil kotor (gross split) yang dijalankan pemerintah ternyata tidak menyelamatkan target lifting minyak nasional. "Sudah berubah sistemnya dengan gross split, kenapa [lifting minyak] jadi turun?" katanya.

Dirjen Minyak dan Gas Bumi, Kementerian ESDM Djoko Siswanto mengatakan bahwa pemerintah sejauh ini melakukan upaya untuk meningkatkan cadangan dan produksi minyak antara lain pembukaan data, studi bersama, survei umum yang dipermudah, lelang wilayah kerja migas yang dipermudah, lapangan yang kosong dikembalikan ke negara, serta gross split.

Selain itu, perlu adanya penerbitan dan revisi regulasi yang mendukung peningkatan cadangan dan produksi.

Khusus untuk meningkatkan produksi, upaya yang dilakukan dapat berupa pengeboran sumur sisipan, kerja ulang dengan pindah lapisan, serta melakukan service fasilitas produksi. (David E. Issetiabudi)

 

Proyeksi Lifting Minyak 2018—2030 (bph)

Tahun        Tanpa EOR                   EOR

2018             775.000                 775.000

2020            727.000                 727.000

2025             480.000                 494.000

2030             280.000                 520.000

 

Realisasi Lifting Minyak Nasional

Tahun        Lifting Minyak

2010             945.000 bph

2015             786.000 bph

2016             831.000 bph

2017             801.000 bph

2018*           773.000 bph

Ket: *22 Agustus 2018.

Sumber: Kementerian ESDM & SKK Migas, diolah.

Tag : lifting minyak
Editor : Sepudin Zuhri

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya



Top