Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Partisipasi Perempuan dalam Bisnis Dagang-El RI Terendah di Asean

Partisipasi perempuan dalam manajemen industri perdagangan elektronik di Indonesia terpantau paling rendah di antara negara anggota Asean. Padahal, peran mereka dipercaya dapat meningkatkan laba perusahaan hingga 2,7%.
Wike Dita Herlinda
Wike Dita Herlinda - Bisnis.com 01 Agustus 2018  |  18:45 WIB
Partisipasi Perempuan dalam Bisnis Dagang-El RI Terendah di Asean
Model memperlihatkan aplikasi e-commerce gazegaz.com, seusai peluncurannya di Jakarta, Selasa (17/7/2018). - JIBI/Nurul Hidayat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Partisipasi perempuan dalam manajemen industri perdagangan elektronik di Indonesia terpantau paling rendah di antara negara anggota Asean. Padahal, peran mereka dipercaya dapat meningkatkan laba perusahaan hingga 2,7%.

Senior Content Marketer iPrice Group Indah Mustikasari memaparkan, partisipasi perempuan dalam dewan direksi perusahaan-perusahaan dagang-el RI baru mencapai 31%, lebih rendah dari Filipina (55%), Malaysia (42%), Thailand (40%), Vietnam (37%), dan Singapura (34%).

“Padahal, dengan perbandingan gender yang seimbang di jajaran manajemen atas, partisipasi perempuan dapat memberikan keberagaman ide dan pandangan dalam bisnis,” jelasnya, Rabu (1/8).

Sebuah riset dari Peterson Institute pada 2016 terhadap 21.980 perusahaan di 91 negara mengemukakan, banyaknya kepemimpinan perempuan di manajemen perusahaan dagang-el dapat menghasilkan laba tahunan 2,7% lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang tidak.

Dengan demikian, menurut Indah, kontribusi perempuan di industri dagang-el dapat menjembatani ide-ide dan aspirasi dari konsumen toko daring di Tanah Air yang didominasi oleh kaum hawa.

Lebih lanjut, dia memaparkan di Indonesia hanya 21% perempuan yang menduduki posisi presiden direktur dalam manajemen perusahaan dagang-el, sedangkan di level direktur juga 21%, dan di level kepala divisi 36%.

“Namun, angka ini belum mendekati perbandingan setara antara peran laki-laki dan perempuan dalam jajaran manajemen perusahaan dagang-el,” ujarnya.

Pada kesempatan berbeda, Partner Mc Kinsey & Company Guillaume de Gantes memproyeksikan Indonesia dapat meningkatkan produk domestik bruto (PDB) senilai US$135 miliar pada 2025, jika dapat mendorong kesetaraan perempuan dalam kontribusi ekonomi.

"US$135 miliar bukan angka yang kecil yang bisa begitu saja diabaikan, ini adalah kesempatan ekonomi yang sangat besar untuk Indonesia," katanya, Rabu (1/8/2018).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

e-commerce
Editor : Wike Dita Herlinda
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top