Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

PEMBAKARAN HUTAN: Empat Perusahaan Ini Kena Sanksi

Setelah didesak berbagai kalangan, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan akhirnya memberi sanksi kepada empat perusahaan yang diduga melakukan pembakaran hutan dan lahan di area konsesi.
Samdysara Saragih
Samdysara Saragih - Bisnis.com 22 September 2015  |  18:49 WIB
Pembakaran lahan sawit. -
Pembakaran lahan sawit. -

Bisnis.com, JAKARTA – Setelah didesak berbagai kalangan, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan akhirnya memberi sanksi kepada empat perusahaan yang diduga melakukan pembakaran hutan dan lahan di area konsesi.

“Kami sudah turunkan empat tim pengawasan untuk mengumpulkan bukti-bukti ke empat perusahaan, dua di Sumatera Selatan dan dua di Riau. Hasil rapat pada Senin malam kemarin memutuskan memberi sanksi untuk keempat perusahaan itu,” ujar Sekretaris Jenderal KLHK Bambang Hendroyono di Jakarta, Selasa (22/9/2015).

Sanksi itu berupa pembekuan tiga perusahaan sawit yakni PT Tempirai Palm Resources dan PT Waringin Agro Jaya yang beroperasi di Sumatera Selatan; serta PT Langgam Inti Hibrindo di Riau. Sementara itu, Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan Kayu-Hutan Alam (IUPHHK-HA) milik PT Hutani Sola Lestari secara resmi dicabut.

Bambang menegaskan bagi perusahaan yang dibekukan, kegiatan operasional dinyatakan berhenti hingga selesainya proses pidana. Sementara untuk perusahaan kehutanan tetap dikenakan kewajiban finansial atas kerugian yang terjadi.

KLHK, imbuh Bambang, dalam waktu paling lama 60 hari akan segera menyita lahan terbakar untuk direstorasi sembari dikenakan tanggung jawab untuk menjaga lahan yang belum terbakar.

“Mulai hari ini mereka juga harus membuat pernyataan maaf kepada republik.”

Bambang mengatakan sanksi untuk perusahaan kemungkinan bertambah karena konsesi milik 139 entitas perkebunan dan kehutanan diindikasi terbakar. Tim pengawas yang diperkuat 183 orang masih menyisir lokasi di daerah.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kebakaran hutan bencana asap kementerian lingkungan hidup dan kehutanan
Editor : Bastanul Siregar
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top