Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PASAR PROPERTI, Penjualan Century 21 Turun 5%-10%

Kelesuan sektor properti sebagai dampak dari perlambatan pertumbuhan ekonomi berimbas pada kinerja perusahaan agen properti.
Rivki Maulana
Rivki Maulana - Bisnis.com 27 Agustus 2015  |  14:12 WIB
Century 21. Dengan kata lain, target minimal yang dipatok Century 21 mencapai Rp10 triliun.  - Bisnis.com
Century 21. Dengan kata lain, target minimal yang dipatok Century 21 mencapai Rp10 triliun. - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Kelesuan sektor properti sebagai dampak dari perlambatan pertumbuhan ekonomi berimbas pada kinerja perusahaan agen properti.

Associate Executive Director PT Sagotra Usaha (Century 21), Daniel Handojo, mengatakan penjualan properti melalui Century 21 hingga saat ini turun 5%-10%, didorong oleh penurunan yang tajam di segmen menengah ke atas.

Kendati demikian, Daniel masih optimistis target penjualan bisa tercapai kendati terbilang berat. "Memang gak bisa muluk-muluk, target kami dua digit," ujarnya seperti dikutip Harian Bisnis Indonesia, Kamis (27/8/2015).

Dengan kata lain, target minimal yang dipatok Century 21 mencapai Rp10 triliun.

Di sisi lain, untuk target penjualan unit, Century 21 berharap bisa membukukan penjualan hingga 10.000. Adapun, sepanjang 2014, penjualan mencapai angka 7.000 unit sehingga bila target tercapai penjualan properti Century 21 akan tumbuh 42,85%.

Daniel menjelaskan, tahun ini pangsa pasar penjualan Century 21 juga akan didominasi primer, padahal pangsa pasar agen properti sebelumnya didominasi pasar sekunder.

Daniel mengatakan porsi penjualan properti untuk pasar primer dan pasar sekunder kini menjadi seimbang. "Persentasenya mirip, 50:50 untuk saat ini padahal backbone kita sebetulnya di secondary," ujarnya.

Daniel menyebut pergeseran tersebut terjadi dalam kurun 3 tahun terakhir. Dia menerangkan perusahaan pialang mulai lebih intensif menggarap pasar primer karena digandeng perusahaan pengembang besar.

Menurut Daniel, saat booming properti 3 tahun lalu, pengembang lebih mengandalkan jasa broker untuk mempercepat proses penjualan unit properti yang tengah dibangun.

"Jadi buat kami ada lahan lain. Buat developer persaingan ketat karena semua membangun [proyek] padahal konsumen kan segitu-gitu saja," jelasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

properti century 21
Editor : Fatkhul Maskur
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top