Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Survei VISA 2015: Pebisnis Indonesia Paling Sering Jalan-jalan ke Luar Negeri

Visa Global Travel Intentions Study 2015 menyebutkan masyarakat Indonesia diperkirakan akan melakukan rata-rata lima perjalanan dalam dua tahun kedepan, ini lebih banyak dari rata-rata global yaitu tiga perjalanan.
Fahmi Achmad
Fahmi Achmad - Bisnis.com 20 Agustus 2015  |  19:30 WIB
Ilustrasi - Somnomed
Ilustrasi - Somnomed

Bisnis.com, JAKARTA -- Visa Global Travel Intentions Study 2015 menyebutkan masyarakat Indonesia diperkirakan akan melakukan rata-rata lima perjalanan dalam dua tahun kedepan, ini lebih banyak dari rata-rata global yaitu tiga perjalanan.

Selain itu, pebisnis Indonesia berniat untuk melakukan dua perjalanan bisnis, ini dua kali lebih banyak dibandingkan dengan pebisnis global yang hanya berniat untuk melakukan satu kali perjalanan bisnis.  

"Visa Global Travel Intentions Study memberikan prospek dan harapan yang positif terhadap Indonesia. Keinginan untuk lebih banyak melakukan perjalanan bisnis dalam dua tahun ke depan merupakan indikasi yang baik karena ini menunjukan pandangan yang optimis terhadap kondisi  lingkungan usaha," ujar President Direktur PT Visa Indonesia, Ellyana Fuad.

Penelitian ini juga menunjukkan bahwa orang-orang Indonesia telah meningkatkan pengeluaran perjalanaannya sebesar 30%, dari rata-rata US$1.198 pada 2013, ke US$1.562 pada 2015, dan berencana untuk meningkatkan pengeluaran mereka hingga US$2.501 untuk perjalanan di masa depan.

Alokasi anggaran pada saat melakukan perjalanan kebanyakan ditujukan bagi kegiatan shopping (69%), mengunjungi atraksi lokal (69%), dan wisata kuliner di restoran terkenal (51%).

“Indikasi lain dari optimisme di kalangan orang Indonesia yang melakukan perjalanan, adalah rencana mereka untuk meningkatkan 60% pengeluaran perjalanan di masa depan, ini lebih tinggi dari kenaikan global yang sebesar 53%. Kenaikan ini sepertinya didorong oleh meningkatnya jumlah affluent, solo (pelaku perjalanan sendiri) dan, pelaku perjalanan bisnis,” tutur Ellyana.
 
Penelitian yang dilakukan lebih jauh memperlihatkan bahwa lebih banyak orang Indonesia telah melakukan perjalanan ke luar negeri untuk bersantai, di mana 85% responden Indonesia pada penelitian ini telah melakukan perjalanan internasional untuk bersantai dalam dua tahun terakhir.

Ini secara signifikan lebih tinggi dibandingkan dengan Global Travel Intentions study 2013, di mana hanya 52% penduduk Indonesia telah melakukan perjalanan ke luar negeri untuk liburan mereka. Singapura dan Malaysia tetap menjadi negara tujuan utama bagi orang Indonesia, namun bepergian ke Asia Utara, terutama ke Jepang, Hong Kong dan Korea Selatan, telah menjadi lebih populer dalam dua tahun terakhir.

Studi ini juga memperlihatkan peningkatan yang kuat terhadap  penggunaan kartu sebagai alat pembayaran saat berliburan – baik untuk merencanakan dan membayar sebelum bepergian, dan juga melakukan pembayaran saat kegiatan selama liburan. Pada tahap pemesanan, pembayaran menggunakan kartu adalah cara yang paling disukai, dengan 73% dari orang Indonesia menggunakan kartu pada tahap itu. Sedangkan di tempat tujuan, orang Indonesia membayar 38% dari pengeluaran mereka dengan menggunakan kartu.

Ellyana menambahkan, “Para pelaku perjalanan menganggap pemakaian kartu memberikan nilai lebih dalam hal kenyamanan, keamanan dan penerimaan yang luas, dan ini sangat dihargai oleh pelaku perjalanan.  Studi kami menunjukkan bahwa 54% dari orang Indonesia yang melakukan perjalanan  lebih suka menggunakan kartu kredit untuk pembayaran di toko-toko saat berada di tempat tujuan. Bahkan, 33% pelaku perjalanan dari Indonesia menyatakan akan meningkatkan pengeluaran lebih banyak dengan adanya akses penerimaan kartu yang lebih luas”.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

visa pebisnis
Editor : Fahmi Achmad
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top