Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KA SUPERCEPAT: Setelah Nge-Deal dengan China di Paris, Menteri Rini Lapor Jokowi

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno melaporkan perkembangan proyek kereta super cepat kepada Presiden Joko Widodo.
Ana Noviani
Ana Noviani - Bisnis.com 19 Juni 2015  |  19:11 WIB
KA SUPERCEPAT: Setelah Nge-Deal dengan China di Paris, Menteri Rini Lapor Jokowi
Kepala BNP2TKI Nusron Wahid dan Menteri BUMN Rini Soemarno di Istana Kepresidenan, seusai bertemu Presiden Jokowi, Jumat (15/5/2015). - JIBI/Akhirul Anwar
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno melaporkan perkembangan proyek kereta supercepat kepada Presiden Joko Widodo. 

Rini yang baru kembali dari kunjungan kerja ke Paris melaporkan perkembangan hasil kunjungannya beberapa hari lalu. Di Paris, Rini menyaksikan penandatanganan perjanjian kerja sama pinjaman US$40 miliar atau sekitar Rp520 triliun dari Bank of China dan ICBC. Dana pinjaman dari China akan digulirkan ke sejumlah BUMN.

Kerja sama tersebut juga mencakup perjanjian antara Garuda Indonesia dan BOC Aviation senilai US$4,5 miliar yang diteken di sela-sela ajang Paris Air Show 2015, Le Borguet, Prancis. 

"Kemarin saya ke Paris, lihat perkembangannya bagaimana dan bagaimana perkembangan dengan China tentang high speed train bahwa mereka masih finalisasi feasilibity study," kata Rini di Kompleks Istana Kepresidenan, Jumat (19/6/2015). 

Menurut Rini, pemerintah belum memutuskan apakah akan menunjuk investor asal Jepang atau China untuk menggarap proyek kereta supercepat Jakarta-Bandung-Surabaya. Pasalnya, pemerintah akan mengkaji dan membandingkan mana FS yang terbaik antara China dan Jepang.

"Oh belum, masih dalam proses karena menunggu mereka selesai FS. Pertengahan Juli akan kelihatan," tuturnya. 

Rini menuturkan keputusan pemenang proyek tersebut ditentukan oleh banyak hal, antara lain transfer teknologi, jangka waktu penyelesaian proyek, dan kualitas jangka panjang. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jokowi bank of china ka super cepat Rini Soemarno
Editor : Yusuf Waluyo Jati
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top