Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BPOM Gandeng BNN Berantas Penggunaan Narkotika

Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) menggandeng Badan Narkotika Nasional (BNN) menandatangani nota kesepahaman yang bertujuan membebaskan masyarakat Indonesia dari penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika dan prekursor narkotika.
Lahyanto Nadie
Lahyanto Nadie - Bisnis.com 19 November 2014  |  17:13 WIB
Ilustrasi - Bisnis.com
Ilustrasi - Bisnis.com

Bisnis.com, JAKARTA - Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) menggandeng Badan Narkotika Nasional (BNN) menandatangani nota kesepahaman yang bertujuan membebaskan masyarakat Indonesia dari penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika dan prekursor narkotika.

Itulah sebabnya kedua badan itu menandatangani nota kerja sama agar bisa bersinergi dalam mencegah dan memberantas, menyalahgunakan, serta peredaran gelap narkotika dan prekursor narkotika.

Nota kerja sama ditandatangai oleh Kepala BNN Anang Iskandar dan Ketua BPOM Roy Sparringga di kantor BPOM, Jl. Percetakan Negara hari ini (Rabu, 19/11/2014).

Anang mengatakan bahwa selama ini berbagai upaya telah dilakukan pemerintah untuk mencegah dan memberantas penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika. BPOM menangani yang legal, sedankan BNN mengurusi yang ilegal. "Namun ada juga yang masih lompat pagar," katanya. "Itulah sebabnya kami membangun sinergi agar lebih optimal."

Pemberantasan yang telah dilakukan adalah dengan pengungkapan jaringan penyeludupan narkotika dan pengungkapkan pabrik narkotika. Sedangkan kegiatan pencegahan melalui kampanye nasional program Pencegahan, Pemberantasan, Penyalahgunaan, dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN), serta rehabilitasi.

Saat ini, kata Anang, dunia tengah digemparkan dengan peredaran 348 jenis narkotika baru yang dikenal dengan nama new phsycoactive substance (NPS). Di Indonesia, BNN telah menemukan sekitar 29 jenis NPS yang berdampak sama seperti ekstasi dan sabu-sabu. "Bahkan, beberapa NPS memiliki dampak yang berbahaya, sampai mematikan."

Kini, setelah membangun sinergi, BPOM dan BNN sepakat untuk melakukan pertukaran informasi terkait pencegahan dan pemberantasan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika, psikotropika, dan prekursor narkotika.

Roy menjelaskan bahwa kerja sama itu melingkupi hal sbb:

Pertama, penyusunan ketentuan hukum dan pedoman terkait peredaran bahan psikoaktif baru.

Kedua, peningkatan kompetensi dan kapasitas SDM melalui pendidikan dan pelatihan.

Ketiga, pemeriksaan tes narkoba.

Keempat, pelaksanaan sosialisasi program wajib lapor dan rehabilitasi bagi pecandu, penyalah guna, dan korban penyalahgunaan narkotika dan prekursor narkotika.

Kerja sama juga mencakup pembinaan dan pemberdayaan masyarakat melalui diseminasi informasi, dan advokasi tentang pencegahan dan penyalahgunaan, serta peredaran gelap narkotika dan prekursor narkotika.

Kini kedua badan itu memiliki dasar yang kuat untuk meningkatkan kerjasama dalam melindungi kesehatan masyarakat dari penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika dan prekursor narkotika.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

badan narkotika nasional bpom
Editor : Lahyanto Nadie

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top