Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

ORDNER BATIK: Produksi Bambi akan Libatkan Warga Sekitar Pabrik

Perusahaan yang bergerak di bidang stationary PT Bambi akan melibatkan warga sekitar pabrik di Cibinong dalam proses produksi massal order batik terbarunya.
Deandra Syarizka
Deandra Syarizka - Bisnis.com 26 September 2014  |  18:47 WIB
ORDNER BATIK: Produksi Bambi akan Libatkan Warga Sekitar Pabrik
Ordner - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA—Perusahaan yang bergerak di bidang stationary PT Bambi akan melibatkan warga sekitar pabrik di Cibinong dalam proses produksi massal order batik terbarunya.

Hal ini dilakukan untuk menyiasati proses produksi ordner batik yang masih tradisional buatan tangan sepenuhnya.

Ordner adalah map besar dengan ukuran punggung sekitar 5 cm yang di dalamnya terdapat besi penjepit. Arsip yang akan disimpan di dalam ordner terlebih dahulu dilubangi dengan menggunakan perforator.

“Kami sudah siapkan beberapa cara untuk memenuhi permintaan produksi ordner batik yang full handmade,” ujar General Manager PT Bambi Sulistya Sugiri kepada Bisnis.com seusai peluncuran produk sekaligus perayaan hari jadi Bambi yang ke-57 di Thamrin City, Jumat (26/09/20`14).

Salah satunya dengan konsep inti-plasma, yakni melibatkan warga sekitar pabrik di Cibinong untuk proses produksi ordner batik yang berlangsung selama 2-3 pekan.

Bambi Batik’s Creation adalah rangkaian produk ordner dan binder Bambi yang dibuat eksklusif buatan tangan dan menggunakan kain batik berkualitas tinggi.

Oleh karena itu, harga ordner batik ini terbilang tinggi, Rp98.000 per unit, jauh dari harga ordner yang diproduksi massal menggunakan mesin yang hanya seharga Rp23.000.

Untuk mengembangkan inovasi ordner batik ini, PT Bambi menginvestasikan dana sebesar Rp250 juta. Dana ini rencananya akan dikembalikan melalui target penjualan sebesar 200.000-300.000 per bulan, selama 6 bulan berturut-turut.

Sulistya mengaku akan melakukan berbagai strategi pemasaran untuk mencapai target tersebut. Misalnya, dengan menjual ordner batik tersebut di toko-toko buku dan pusat perbelanjaan premium di seluruh Indonesia.

Estimasi produksi ordner batik untuk dalam negeri ini mencapai 70%, sedangkan sisanya dipersiapkan untuk ekspor.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

inovasi model bisnis
Editor : Fatkhul Maskur

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top