Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PLTU Dumai: BTN Tidak Takut Kekurangan Dana

PT Bidznillah Tambang Nusantara (BTN) Indonesia bersama BTN Power Sdn Bhd, melalui unit usaha bersama PT BTN Energy Prima akan membangun PLTU Dumai berkapasitas 3x150 Mega Watt (MW).
M. Taufiqur Rahman
M. Taufiqur Rahman - Bisnis.com 03 April 2014  |  22:49 WIB
Ilustrasi/PLTU Labuhan Angin
Ilustrasi/PLTU Labuhan Angin

Bisnis.com, JAKARTA—PT Bidznillah Tambang Nusantara (BTN) Indonesia bersama BTN Power Sdn Bhd, melalui unit usaha bersama PT BTN Energy Prima akan membangun PLTU Dumai berkapasitas 3x150 Mega Watt (MW).

Diperkirakan, pengerjaannya menghabiskan anggaran US$675 juta dan memakan waktu 4 tahun.

CEO PT BTN Energy Prima Harijono Ryo mengatakan dana tersebut diperoleh dari pengusahaan dalam negeri.

Meskipun demikian, pihaknya tidak merasa kesulitan dalam menyediakan anggaran yang dibutuhkan, karena China Machinery Engineering Corporation (CMEC) –sebagai EPC (engineering,procurement and construction)—memberikan keleluasaan di sektor ketersediaan anggaran.

“Sesuai dengan isi dari EPC contract menyatakan BTN menyediakan pendanaan awal sebesar 15% saja. Sementara, pelunasan kekurangan dilakukan setelah pembangunan pembangkitnya mencapai 80%,” jelas Harijono, Kamis (3/4/2014).

CMEC merupakan badan usaha milik pemerintah China yang berada di bawah Sinomach (China National Machinery Industry Corporation).

Perusahaan ini resmi menjadi EPC (engineering,procurement and construction) setelah menandatangani kontrak EPC dengan konsorsium pada 9 Januari 2014.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pltu
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top