Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MAHARGA BBM: Naik atau tidak? Pemerintah bimbang

JAKARTA—Pemerintah masih bimbang dengan opsi kenaikan harga BBM bersubsidi karena sampai saat ini belum ada titik temu mengenai pengendalian konsumsi BBM bersubsidi dari kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM).
News Editor
News Editor - Bisnis.com 16 Januari 2013  |  21:03 WIB

JAKARTA—Pemerintah masih bimbang dengan opsi kenaikan harga BBM bersubsidi karena sampai saat ini belum ada titik temu mengenai pengendalian konsumsi BBM bersubsidi dari kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM).

Pasalnya, asumsi lifting minyak, nilai tukar rupiah, dan harga ICP yang mengalami deviasi makin membuat khawatir pemerintah terhadap kesehatan fiskal APBN.

Outlook 2013 pemerintah terhadap lifting minyak adalah 850.000–900.000  barel/hari dari asumsi awal 900.000  barel/hari. Adapun, outlook nilai tukar rupiah adalah Rp9.300–Rp9.700/US$ dari asumsi awal Rp9.300/US$ dan harga minyak ICP US$100–US$$109/barel dari asumsi awal US$100/barel.

Ditambah lagi dengan gagalnya langkah pengendalian BBM bersubsidi pada tahun lalu sehingga mengakibatkan tambahan kuota 1,23 juta kiloliter sehingga harus menjadi beban APBN tahun ini.

Menanggapi hal tersebut, Menteri Keuangan Agus D.W. Martowardojo mengatakan pihaknya minggu ini akan membahas secara intensif dengan Kementerian ESDM  mengenai komitmen Kementerian ESDM  dalam mengendalikan konsumsi bbm bersubsidi.

“Saya mau tanya secara formal, bagaimana posisi pengendalian kuota BBM bersubsidi karena kalau tak terkendali, dampaknya [kepada] fiskal dan kesinambungan fiskal kita. Saya sendiri agendakan di minggu ini untuk membahas,” ungkap Menkeu, Rabu (16/1/2013). (msb)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Sumber : Hedwi Prihatmoko dan Winda Rahmawati

Editor : Martin-nonaktif

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top