Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

MASS RAPID TRANSIT: Menkeu tegaskan DKI mesti tanggung subsidi tiket

JAKARTA: Kementerian Keuangan menilai Pemprov DKI Jakarta mesti menanggung beban subsidi tiket mass rapid transit (MRT) untuk menekan beban penumpang.
Martin-nonaktif
Martin-nonaktif - Bisnis.com 19 Desember 2012  |  13:34 WIB

JAKARTA: Kementerian Keuangan menilai Pemprov DKI Jakarta mesti menanggung beban subsidi tiket mass rapid transit (MRT) untuk menekan beban penumpang.

"Jadi bukan berharap seluruhnya menjadi beban pemerintah pusat," kata Menteri Keuangan Agus Martowardojo, Rabu (19/12/2012) 

Menurutnya, untuk menekan harga tiket MRT, pemprov DKI  bisa memepertimbangkan untuk menekan  biaya investasi pembangunan MRT Lebak Buluk-Kota yang  sekarang ini dihitung memerlukan dana sekitar US$3,6 miliar."Subsidi [tiket MRT] kalau seandainya digeser hanya menjadi beban pusat itu kan yang tanggung juga masyarakat Indonesia.

Tentu pemerintah DKI apabila ingin mengikuti apa yang diputuskan 2005, harus menanggung subsidi," kata Agus.Namun pemerintah pusat tetap membuka peluang untuk melakukan kajian kemungkinan juga menggelontorkan subsidi agar tiket MRT bisa lebih ringan bagi mengguna transportasi.Memang, ujarnya, tranportasi publik  di negara manapun selalu ada subsisidi. Namun tentunya dalam hal ini pemerintah DKI  dinilai juga harus menanggung subsidi tersebut.Untuk itu, tambahnya, Kemenkeu menunggu pemerintah provinsi DKI untuk mengajukan permohonan  kepada pusat."Kalau seandainya mau mengajukan review. Dikirim surat permohonan supaya kita bisa menyelenggarakan rapat , tetapi minta beban lebih dari pusat,  itu tidak bisa. Harus  dikaji dulu," kata Agus.Sementara untuk investasi pembangunan proyek MRT, kata Agus, sudah diputuskan 42% ditanggung pemerintah pusat, 58% dari  DKI Jakarta.Kemenkeu membuka wacana untuk  kemungkinan mangkaji kembali investasiproyek MTR Lebak Bulus-Kota yang menelan  biaya US$3,6 miliar, hingga lebih ditekan  anggarannya melalui  pemilihan teknologi,  konstruksi, lama pembangunan."Kalau seandainya biaya tiket mau diturunkana tentu yang dilihat biaya proyeknya, apakah mencerminkan yang sebenanaranya.  Lebak bulus sampai kota itu nilainya kurang lebih US$ 3,6 miliar, apakah itu sudah dalam kalkulasi yang baik," kata Agus.   (ra) 


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Basilius Triharyanto

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top