Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

RI tak akan buat kontrak baru ekspor gas ke Singapura

JAKARTA:Pemerintah menjanjikan tidak akan ada membuat kontrak baru untuk tambahan ekspor  gas ke Singapura, sementara untuk alokasi yang ada sekarang ke negara tersebut  merupakan realisasi dari  kontrak lama.Menko Perekonomian Hatta Rajasa
Martin-nonaktif
Martin-nonaktif - Bisnis.com 29 September 2011  |  13:55 WIB

JAKARTA:Pemerintah menjanjikan tidak akan ada membuat kontrak baru untuk tambahan ekspor  gas ke Singapura, sementara untuk alokasi yang ada sekarang ke negara tersebut  merupakan realisasi dari  kontrak lama.Menko Perekonomian Hatta Rajasa mengatakan   pemerintah juga akan  membuat  mekanisme swap (pertukaran), dan akan ada tambahan pasokan gas ke PT Perusahaan Listrik Negara (Persero). “[Singapura tetap peroleh gas]  karena ada kontrak lama. Zaman sekarang itu tidak ada sama sekali tambahan ke Singapura. Itu kontrak  yang lama ditandatanginya.  Harus komit,” kata Hatta menjawab pertanyaan wartawan di Istana Presiden hari ini. Seperti diketahui  rencana pemerintah untuk mengurangi ekspor gas ke Singapura dan dialihkan bagi kepentingan domestik ternyata tidak terbukti. Negeri jiran tetap mendapatkan pasokan gas 100 juta standar kaki kubik per hari dari Natuna dan Jambi Merang sebagai bagian dari kontrak gas berdurasi 20 tahun dan berlaku mulai 2003 hingga 2023 (Bisnis, 29 September 2011).(api)  


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Editor : Lingga Sukatma Wiangga

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper

BisnisRegional

To top