Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Setop Jual Tiket First Class, Bos Garuda Indonesia Buka Suara

Garuda Indonesia memberikan penjelasan soal rencana setop jual tiket First Class.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 16 September 2022  |  12:40 WIB
Setop Jual Tiket First Class, Bos Garuda Indonesia Buka Suara
Garuda Indonesia - istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - PT Garuda Indonesia Tbk. (GIAA) buka suara terkait dengan rencana menyetop penjualan tiket First Class dan fokus pada penerbangan rute domestik.

Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menuturkan penjualan tiket First Class masih berjalan hingga kini dan belum ada rencana untuk menghentikannya.

Meski tak spesifik menyebut jumlah atau data penjualan di segmen first class, tetapi Irfan menyebut tingkat permintaan di kelas tersebut cukup menguntungkan.

"Masih jalan kok First Class. Belum ada rencana [disetop], lumayan kol selama ini First Class," ujarnya, Jumat (16/9/2022).

Pemerhati penerbangan dari Jaringan Penerbangan Indonesia (Japri) Gerry Soejatman menjelaskan tiket first class di Garuda selama ini hanya ada di kelas Boeing 777 dan memang baiknya ditiadakan demi konsistensi ketersedian kursi.

Selama ini, papar Gerry, menjual tiket First Class tidaklah mudah. Paslanya tiket First Class emiten berkode saham GIAA tersebut hanya tersedia untuk di pesawat-pesawat tertentu.

"Jual first class itu susah, tidak selalu tersedia akibat rotasi pesawat. Jadi yah, nggak worth it," katanya.

Adapun askapai pelat merah tersenit dikabarkan telah memutuskan untuk setop jual tiket First Class dan memilih fokus pada kelas lain pada rute penerbangan domestik.

Dilansir dari Bloomberg, Jumat (16/9/2022), maskapai penerbangan tersebut akan fokus pada kelas Bisnis, Ekonomi, dan Premium karena lebih cocok dengan permintaan pasar.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengatakan Garuda akan menghentikan sebagian besar rute penerbangan untuk memangkas biaya, kecuali beberapa rute khusus termasuk penerbangan haji ke Arab Saudi.

"Selama ini Garuda memiliki model bisnis yang salah di masa lalu, dengan biaya sewa jauh di atas rata-rata industri sehingga kami harus memperbaikinya," jelas Erick Thohir.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Garuda Indonesia pt garuda indonesia tbk BUMN
Editor : Rio Sandy Pradana
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top