Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

The Fed Naikkan Suku Bunga, Sri Mulyani: Negara Berkembang Bisa Krisis

The Fed resmi menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk dua bulan berturut-turut. Sri Mulyani ungkap dampaknya ke negara berkembang.
Ni Luh Anggela
Ni Luh Anggela - Bisnis.com 28 Juli 2022  |  12:42 WIB
The Fed Naikkan Suku Bunga, Sri Mulyani: Negara Berkembang Bisa Krisis
Menteri Keuangan RI Sri Mulyani saat konferensi pers penutupan Finance Minister and Central Bank Governors (FMCBG) G20 Nusa Dua, Bali pada Sabtu (16/7/2022) - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri Keuangan Sri Mulyani mengungkapkan dampak Federal Reserve (The Fed) resmi menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk dua bulan berturut-turut ke negara berkembang.

Sebagaimana diketahui, mata uang dollar AS mendominasi lebih dari 60 persen transaksi dunia. Sri Mulyani menyampaikan dampak dari inflasi AS 9,1 persen pada Juni lalu yang direspon dengan kenaikan suku bunga yang kian agresif dari The Fed jelas akan berpotensi memengaruhi kesehatan perekonomian global.

"Secara historis kita lihat setiap kali AS [The Fed] menaikka  suku bunga apalagi secara sangat  agresif, biasanya diikuti oleh krisis keuangan  dari negara-negara emerging [negara berkembang], seperti  yang terjadi pada 1974 dan pada akhir 1980an," kata Sri Mulyani dalam konferensi pers APBN Kita, Rabu (27/7/2022).

Dia mengatakan risiko inilah yang menjadi salah satu hal yang dipantau oleh Dana Moneter Internasional (IMF), di dalam melihat kerawanan negara-negara developing dan negara-negara emerging.

Selain itu, Menkeu mengungkapkan volatilitas yang meningkat tersebut juga memicu kemungkinan penurunan atau pelemahan ekonomi negara-negara di seluruh dunia.

"Di AS dengan kenaikan suku bunga, maka memunculkan adanya tantangan atau ancaman resesi," lanjut dia.

Berdasarkan survei Bloomberg, probabilita AS mengalami resesi mencapai 40 persen. Demikian halnya dengan Eropa dimana probabilitas mengalami resesi mencapai 55 persen. Sementara Indonesia, probabilitas mengalami resesi berdasarkan survei tersebut jauh lebih kecil dari AS dan Eropa, yakni 3 persen.

Meski probabilitas Indonesia mengalami resesi lebih kecil dibandingkan negara-negara tersebut, Sri Mulyani menekankan untuk tetap waspada.

"Kenapa? Karena semua indikator ekonomi dunia  mengalami pembalikan yaitu dari  tadinya recovery menjadi perlemahan dan pada saat yang sama kita juga melihat kompleksitas dari policy  yang bisa menimbulkan spillover," ungkapnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sri mulyani the fed negara berkembang
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top