Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BPKP Mulai Audit Perusahaan Sawit, Target 3 Bulan

Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) memulai proses audit perusahaan kelapa sawit (CPO).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 Juni 2022  |  15:53 WIB
BPKP Mulai Audit Perusahaan Sawit, Target 3 Bulan
Ilustrasi lahan sawit

Bisnis.com, JAKARTA – Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) mulai tancap gas dalam proses audit perusahaan kelapa sawit (CPO) usai menerima surat dari Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.

"Target proses audit ini di dalam suratnya sekitar tiga bulan, tetapi ada kemungkinan audit bisa diperpanjang tergantung bagaimana temuannya," kata Kepala BPKP Muhammad Yusuf Ateh dalam Konferensi Pers Rapat Koordinasi Nasional Pengawasan Intern Pemerintah Tahun 2022 di Jakarta, dikutip dari Antara, Selasa (15/6/2022).

Jika temuan audit yang didapat lebih dalam, maka perpanjangan waktu akan dilakukan untuk memperdalam hasil temuan yang ada sehingga akan terdapat surat perpanjangan audit.

Kendati begitu dirinya belum bisa membeberkan perusahaan sawit mana yang akan diaudit lantaran masih terdapat beberapa tahapan awal yang harus dilewati. Tetapi ia memastikan ada beberapa nama perusahaan besar yang masuk dalam audit.

Saat ini, BPKP telah memulai proses audit perusahaan sawit tahap awal, yakni penelitian pendahuluan dan pengumpulan data terkait izin hak guna usaha (HGU), izin perusahaan, dan luas lahan kebun sawit.

Berbagai data tersebut dikumpulkan dari beberapa kementerian/lembaga, yaitu Kementerian Pertanian, Kementerian Agraria Tata Ruang/Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN), dan Kementerian Perindustrian.

Usai penelitian pendahuluan dan pengumpulan data, Ateh menuturkan pihaknya selanjutnya akan menentukan arah dan tujuan audit.

"Nanti baru ke lapangan untuk memeriksa kebenaran izin perusahaan, jangan-jangan ada orang yang izinnya cuma 1 hektare dicantumkan 2 hektare. Jangan-jangan tanah hutan lindung dipakai, itu semua masih kami kumpulkan karena kami sebenarnya belum punya data," ujarnya.

Dengan demikian ia menegaskan audit kali ini tak hanya merupakan pemeriksaan perusahaan kelapa sawit semata, tetapi memeriksa penggunaan berbagai izin yang ada secara keseluruhan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kelapa sawit bpkp audit ekspor cpo Luhut Pandjaitan

Sumber : Antara

Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top