Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saham Asia Tenggara Jadi Primadona di Tengah Kenaikan Suku Bunga The Fed dan Lockdown China

Kinerja saham Asia Tenggara tetap gemilang meskipun Federal Reserve memulai kampanye agresif kenaikan suku bunga, dan masalah geopolitik Ukraina versus Rusia serta lockdown di China.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 08 Mei 2022  |  05:50 WIB
Pengunjung beraktivitas di depan papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (23/2/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Pengunjung beraktivitas di depan papan elektronik yang menampilkan pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (23/2/2022). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA - Kenaikan Fed, inflasi yang tinggi selama beberapa dekade, dan lockdown Covid-19 di China menjadi alasan bagi investor bahwa pasar saham Asia Tenggara mungkin menjadi salah satu tempat terbaik untuk memarkir uang saat ini.

Pembeli menggembar-gemborkan pembukaan kembali ekonomi dan daya tarik kawasan sebagai lindung nilai terhadap harga komoditas yang lebih tinggi, yang membantu Indeks MSCI Asean keluar dari tren penurunan dalam tiga tahun dibandingkan indeks global lainnya.

Dana asing telah melakukan pembelian bersih saham Asia Tenggara bulan tahun ini, dengan total arus masuk sebesar US$10 miliar atau Rp143 triliun sejauh ini, menurut data yang dikumpulkan Bloomberg.

“Pasti ada peningkatan minat di Asean,” kata Alexander Treves, Kepala Spesialis Investasi Ekuitas Asia Pasifik di JPMorgan Asset Management.

"Secara siklus, Asean muncul dari periode Covid yang cukup sulit dan karenanya mendapat manfaat dari itu dan ada pasar seperti Indonesia, yang juga merupakan eksportir komoditas," tambahnya.

Tidak terbebani oleh pembatasan perbatasan China dan Jepang, ekonomi Asia Tenggara didukung oleh kebangkitan pariwisata, sebuah industri yang menyumbang 12 persen dari produk domestik bruto mereka pada 2019, menurut World Travel & Tourism Council.

Pemesanan tiket sedang meningkat karena Thailand, Malaysia dan Indonesia menawarkan kunjungan bebas karantina untuk pelancong yang divaksinasi, sementara Singapura sebagian besar telah kembali ke kehidupan pra-pandemi.

“Negara-negara Asia Tenggara semuanya telah dibuka kembali dengan pembatasan perjalanan yang sangat sedikit, jadi saya pikir harus ada dorongan dalam aktivitas pariwisata dan konsumsi terutama saat kita memasuki musim perjalanan musim panas,” kata David Chao, Ahli Strategi Pasar Global untuk Invesco Ltd. di Hong Kong.

"Aset berisiko Asia Tenggara terlihat lebih menarik daripada ekuitas Asia Utara," tegasnya

Sementara itu, kawasan ini bertindak sebagai lindung nilai inflasi karena perang di Ukraina mendorong harga komoditas global lebih tinggi. Malaysia adalah pengekspor minyak bersih sementara Indonesia mengirimkan batu bara, minyak sawit dan gas alam antara lain. Kondisi ini membantu mendorong keuntungan di saham terkait komoditas tersebut.

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) adalah indeks utama yang berkinerja terbaik di Asia tahun ini. IHSG naik hampir 10 persen dan mendekati rekor tertinggi. Indeks Asia Tenggara yang lebih luas berada di jalur yang tepat untuk mengungguli MSCI All Country World Index dalam dua kuartal berturut-turut.

Kinerja yang lebih baik dari bursa Asia Tenggara muncul, meskipun Federal Reserve memulai kampanye agresif kenaikan suku bunga, sesuatu yang telah membebani aset di kawasan ini pada masa lalu. Untuk saat ini, investor telah memberi bank sentral lokal keuntungan dari keraguan bahwa mereka dapat berhasil mengelola pergeseran aset ke negara dengan kebijakan moneter yang lebih ketat bahkan ketika inflasi terus menyebar.

Dampak dari setiap pengetatan kebijakan setidaknya akan merembes ke pendapatan bagi perusahaan keuangan, yang mencapai 40 persen dari penghuni indeks di Asia Tenggara.

"Singapura dan Indonesia memiliki eksposur keuangan terbesar di kawasan ini dan pandangan kami sangat konstruktif pada kedua pasar ini untuk beberapa bulan ke depan,” tulis ahli strategi Deutsche Bank International Private Bank termasuk Stefanie Holtze-Jen, dikutip oleh Bloomberg.

Saham Asia Tenggara juga menonjol sebagai tempat berlindung, jika dibandingkan dengan saham AS yang mahal terkena kenaikan suku bunga dan saham Eropa yang berada di bawah tekanan dari dampak invasi Rusia ke Ukraina, serta harga ekuitas China yang terpapar perlambatan pertumbuhan berkat strategi Covid-Zero Beijing yang tak tergoyahkan.

"Rotasi investor internasional dari alokasi China secara tidak langsung telah menguntungkan pasar Asia Tenggara tertentu,” kata Sid Choraria, Manajer Portofolio Ekuitas Global SC Asia. “Saya berharap ini akan berlanjut, selama kekhawatiran China tetap ada.”

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG saham china bursa asia tenggara the fed

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top