Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lebaran 2022, Sandiaga: Okupansi Hotel Naik 10 Persen, Desa Wisata Tembus 40 Persen

Sandiaga menyebut momentum Lebaran 2022 meningkatkan okupansi hotel dan desa wisata hingga 40 persen.
Anitana Widya Puspa
Anitana Widya Puspa - Bisnis.com 03 Mei 2022  |  20:55 WIB
Lebaran 2022, Sandiaga: Okupansi Hotel Naik 10 Persen, Desa Wisata Tembus 40 Persen
Desa Wisata Sendi di Mojokerto, Jawa Timur./Antara - PLN

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif mengeklaim periode Lebaran 2022 telah membawa imbas positif ke sektor pariwisata dengan peningkatan okupansi hotel dan desa wisata.

Menparekraf Sandiaga Uno mengatakan kondisi tersebut tercermin dalam peningkatan okupansi hotel di destinasi pariwisata antara 8–10 persen. Menurutnya, tak hanya sektor hotel yang menuai berkah positif selama periode Lebaran 2022 ini tetapi juga desa wisata.

Tren kunjungan ke desa wisata, sebutnya, telah terlihat sepanjang akhir 2021 hingga 30 persen. Namun, khusus selama periode Lebaran 2022 ini, Sandi melihat adanya penaikan kunjungan ke desa wisata hingga 40 persen.

“Okupansi hotel naik 8–10 persen. Tapi banyak juga yang sekarang ke desa wisata. Tahun ini momen Lebaran di desa wisata ada peningkatan 30–40 persen,” ujarnya dikutip, Selasa (3/5/2022).

Sandiaga mencatat desa wisata ada sebanyak 4.200. desa wisata di sepanjang jalur mudik. Pada tahun ini dia ingin mempromosikan dengan lebih baik desa wisata di jalur lintas selatan.

“Selama ini kan Pantura yang biasanya merasakan denyut ekonomi selama Lebaran. Nah, kami ingin jalur selatan juga merasakan,” imbuhnya.

Menparekraf memperkirakan terjadinya perputaran uang selama periode Lebaran 2022 mencapai senilai Rp72 triliun. Menurutnya pembangunan infrastruktur menjadi kunci yang memegang peranan penting dalam menggerakkan ekonomi selama periode Lebaran 2022 ini.

Dia pun memprediksikan pergerakan ekonomi pada periode Lebaran 2022 ini, mayoritas atau sebesar 55–60 persen masih di Jawa dengan komposisi sebesar 60–70 persen ada di jalur pantura. Namun, sebagian mulai tersebar di jalur selatan dan Sumatera. Menurutnya ketidaktersediaan penerbangan dan mahalnya tarif tiket pesawat membuat masyarakat memilih untuk mudik menggunakan jalur darat.

“Potensi perputaran Rp72 triliun dari pariwisata selama Lebaran ini sudah 2 tahun ditunggu-tunggu. Harapannya destinasi wisata dan sentra ekonomi kreatif meraup untung tapi jangan digetok. Karena mulai timbul cerita terus dilakukan mitigasi kok harganya naik misalnya sewa tikar dari Rp10.000–Rp50.000,” ujarnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hotel okupansi hotel sandiaga uno lebaran
Editor : Rio Sandy Pradana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top