Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

China Borong Kedelai 100 Juta Ton, Produsen Tahu Tempe Merana

Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi menyampaikan bahwa China borong lebih dari 60 persen atau lebih dari 100 juta ton pasokan kedelai dunia untuk kebutuhan pakan ternak.
Annasa Rizki Kamalina
Annasa Rizki Kamalina - Bisnis.com 22 Februari 2022  |  17:37 WIB
Lapak pedagang tahu tempe di Pasar Rawasari, Cempaka Putih, Jakarta Pusat, terlihat kosong akibat perajin di Jabodetabek melakukan aksi mogok produksi, Senin (21/02/2022). - Antara
Lapak pedagang tahu tempe di Pasar Rawasari, Cempaka Putih, Jakarta Pusat, terlihat kosong akibat perajin di Jabodetabek melakukan aksi mogok produksi, Senin (21/02/2022). - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Permintaan kedelai di China yang tinggi mengakibatkan harga kedelai dunia ikut terkerek naik dan berdampak pada Indonesia yang harus mengeluarkan dana lebih untuk pangan tersebut. Kebutuhan kedelai Indonesia masih mengandalkan impor, karena produksi lokal yang amat minim.

Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi menyampaikan bahwa China borong lebih dari 60 persen atau lebih dari 100 juta ton pasokan kedelai dunia untuk kebutuhan pakan ternak.

“China itu membeli 60 persen hasil dari kedelai dunia, yang digunakan untuk ternak Babi, meskipun ada yang mengatakan, ‘pak kan butuh bungkilnya aja’ ya tapi kan gak bisa beli bungkilnya saja,” ujar Lutfi pada saat peresmian Pasar Purworejo, Jawa Timur, Selasa (22/2/2022). 

Lebih lanjut, Lutfi mengatakan selain China yang belanja besar-besaran, naiknya harga kedelai juga akibat beberapa hal seperti mahalnya urea dan ketegangan antara Rusia dan Ukraina. Hal tersebut menyebabkan harga tepung yang naik bersamaan dengan kedelai.

 “Jadi kalau China belinya naik, harganya juga naik,” kata Lutfi. 

Data dari Trading Economics menampilkan harga kedelai dunia hingga Selasa (22/2/2022) pukul 16.55 WIB naik di kisaran 30 poin atau sekitar 1.9 persen dan terus berfluktuasi. 

Sementara itu, Lutfi mengatakan jika harga menembus lebih dari US$18 per gantang, Mendag akan mencari jalan keluar agar tidak memberatkan berbagai pihak.

“Seandainya harga naik hingga US$18 per bushel atau gantang, kita akan mengeluarkan mekanisme-mekanisme yang membantu supaya jangan terlalu memberatkan,” jelasnya. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kedelai tahu tempe mendag m. lutfi
Editor : Kahfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top