Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Larangan Ekspor Batu Bara Masih Berlaku, tapi 171 Perusahaan Dapat Diskresi

Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memastikan pemerintah belum membuka keran ekspor batu bara meski telah memberi izin bagi 171 perusahaan tambang untuk menjual komoditas tersebut ke luar negeri.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 28 Januari 2022  |  05:29 WIB
Aktivitas pemindahan muatan batu bara dari tongkang ke kapal induk dengan floating crane. - indikaenergy.co.id
Aktivitas pemindahan muatan batu bara dari tongkang ke kapal induk dengan floating crane. - indikaenergy.co.id

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memastikan pemerintah belum membuka keran ekspor batu bara meski telah memberi izin bagi 171 perusahaan tambang untuk menjual komoditas tersebut ke luar negeri.

Direktur Mineral dan Batu Bara Kementerian ESDM Ridwan Djamaluddin mengatakan bahwa aturan pemerintah masih berpaku kepada kebijakan larangan ekspor batu bara pada 1–31 Januari 2022.

“Keran ekspor masih kami tutup sesuai dengan surat edaran yang saya buat sampai dengan 31 Januari 2022,” katanya saat dialog IDX Channel, Kamis (27/1/2022).

Meski begitu, dia menyebut bahwa Kementerian ESDM memberikan diskresi kepada perusahaan yang sudah membeli atau membayar batu bara, dan telah dimuat di kapal.

Setidaknya pemerintah telah menerbitkan izin ekspor kepada 171 perusahaan. 139 perusahaan di antaranya telah diberi izin sejak 22 Januari 2022, sedangkan sisanya telah mendapat izin pada 26 Januari 2022.

Ridwan menyebutkan bahwa pemerintah masih akan menunggu sampai dengan 31 Januari 2022 sebelum membuka kembali ekspor batu bara secara penuh.

Ekspor, kata dia, hanya diberikan kepada perusahaan yang telah memenuhi kewajiban DMO dan bersedia membayar denda maupun kompensasi jika belum memenuhi ketentuan DMO.

“Kami akan menunggu sampai dengan 31 Januari 2022 sesuai surat yang kami buat.”

Di samping itu, Kementerian ESDM juga menyebut saat ini kondisi pasokan batu bara pada pembangkit listrik tenaga uap (PLTU) milik PLN dan independent power producer (IPP) dalam kondisi aman.

“PLN pada rapat kami terakhir, Sabtu [22 Januari 2022] lalu kondisi cukup aman, sehingga pelan-pelan kami kendalikan agar masalah larangan ekspor bisa kami selesaikan sesuai jadwal,” terangnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kementerian esdm ekspor batu bara
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top