Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

2021, Produksi Pupuk Indonesia Konstan di Angka 12,24 Juta Ton

Sekretaris Jenderal Asosiasi Produsen Pupuk Indonesia (APPI) Achmad Tossin Sutawikara mengatakan realisasi sampai dengan November 2021 tercatat 11,23 juta ton. Realisasi produksi tersebut terdiri atas urea 7,33 juta ton, NPK 2,89 juta ton, SP-36 300 ribu ton, ZA 700 ribu ton, dan ZK 13 ribu ton.  
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 02 Januari 2022  |  13:15 WIB
Gudang Pupuk.  - Pupuk Indonesia
Gudang Pupuk. - Pupuk Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA — Asosiasi Produsen Pupuk Indonesia (APPI) mencatat Produksi PT Pupuk Indonesia (Persero) diperkirakan sebesar 12,24 juta ton sepanjang 2021, dibandingkan dengan realisasi 2020 sebesar 12,26 juta ton.

Sekretaris Jenderal APPI Achmad Tossin Sutawikara mengatakan realisasi sampai dengan November 2021 tercatat 11,23 juta ton. Realisasi produksi tersebut terdiri atas urea 7,33 juta ton, NPK 2,89 juta ton, SP-36 300 ribu ton, ZA 700 ribu ton, dan ZK 13 ribu ton.  

"Produksi tahun 2021 relatif konstan baik  dibandingkan dengan anggarannya maupun dibandingkan dengan realisasi 2020," kata Tossin kepada Bisnis belum lama ini.

Tossin yang juga menjabat Direktur Pemasaran Pupuk Indonesia mengatakan, faktor yang mempengaruhi tak menurunnya volume produksi yakni keberhasilan dalam menjaga keandalan pabrik sehingga tidak sampai menyebabkan adanya penyetopan operasi pabrik yang menurunkan produktivitas. Proyeksi produksi untuk sepanjang tahun ini masih dalam pembahasan.

Sementara itu, Tossin mengatakan sejauh ini APPI baru beranggotakan Pupuk Indonesia dan lima anak usahanya, antara lain, PT Pupuk Kaltim, PT Petrokimia Gresik, PT Pupuk Sriwidjaja (Pusri) Palembang, PT Pupuk Iskandar Muda (PIM), PT Pupuk Kujang. Tahun ini pihaknya membidik produsen pupuk swasta dan distributor untuk menjadi anggota asosiasi.

Adapun, sebelumnya diketahui, Pupuk Indonesia melalui sejumlah anak usahanya merencanakan ekspansi pabrik untuk meningkatkan efisiensi produksi pada tahun ini.

Wakil Direktur Utama Pupuk Indonesia Nugroho Christijanto menjelaskan sejumlah rencana ekspansi tersebut antara lain, pembangunan pabrik Pupuk Sriwijaya 3B di Palembang, pabrik urea, amoniak, dan metanol di Papua Barat. Selain itu, di Papua Barat juga akan dibangun pabrik pupuk untuk memanfaatkan potensi gas alamnya.

Pembangunan pabrik Pusri 3B merupakan pergantian dari pabrik Pusri 3 dan 4 yang kondisinya sudah tua dan tidak efisien. Revitalisasi ini, lanjut Nugroho, juga telah dilakukan oleh anak usaha lain seperti Petrokimia Gresik dan Pupuk Kaltim.

Inefisiensi pabrik diakui Nugroho menjadi faktor yang menghambat produktivitas perseroan sehingga langkah revitalisasi perlu dilakukan.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur pupuk Pupuk Indonesia
Editor : Muhammad Khadafi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top