Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menko Airlangga Optimistis Kinerja Ekspor RI Masih Kuat pada Semester I/2022

Kinerja ekspor pada 2022 diramal masih akan bisa melanjutkan tren tahun ini berkat ekspor manufaktur.
Dany Saputra
Dany Saputra - Bisnis.com 31 Desember 2021  |  06:50 WIB
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan paparan saat Refleksi Capaian 2021 dan Outlook Ekonomi 2022 di kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Kamis (30/12/2021). ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja
Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan paparan saat Refleksi Capaian 2021 dan Outlook Ekonomi 2022 di kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Kamis (30/12/2021). ANTARA FOTO - Muhammad Adimaja

Bisnis.com, JAKARTA - Kinerja ekspor Indonesia pada semester I/2022 diperkirakan masih akan bisa mendukung perekonomian.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto mengatakan ekspor tahun depan masih akan bisa melanjutkan tren 2021 berkat ekspor manufaktur.

"Sebagian besar ekspor kita basisnya itu manufaktur, dan salah satunya besi dan baja. [Mereka] mengalami lonjakan yang luar biasa karena dua hal yaitu volume dan harga," jelas Airlangga saat bertemu dengan awak media secara hibrida di kantor Kemenko Perekonomian di Jakarta, Kamis (30/12/2021).

Berdasarkan capaian nilai ekspor, kontribusi sektor industri manufaktur terus meningkat meskipun di tengah pandemi Covid-19. Nilai ekspor industri manufaktur pada Januari-November 2021 mencapai US$160 miliar atau berkontirbusi 76,51 persen dari total ekspor nasional.

Berdasarkan catatan Bisnis, angka tersebut telah melampaui capaian ekpor manufaktur sepanjang 2020 sebesar Rp131 miliar, dan lebih tinggi dari capaian 2019.

Selain itu, Airlangga menyebut terdapat beberapa proyek yang masih berada di dalam pipeline atau rencana. Adapun, di dalam beberapa rencana proyek tersebut, terdapat Proyek Strategis Nasional (PSN) sektor hilirisasi senilai lebih dari Rp100 triliun.

"Kemudian ada beberapa project [lain] lagi yang di pipeline dengan besarannya juga sekitar Rp130 triliun. Dari segi ini dan produksi CPO dan demand makanan-minuman, kami cukup optimis bahwa ekspor enam bulan pertama masih bisa kita jaga," jelasnya.

Kendati demikian, Airlangga menyebut akan terus memantau sejumlah faktor seperti lonjakan harga komoditas dan gangguan rantai pasok di tahun depan. Di samping itu, dengan adanya perang dagang antara Amerika Serikat (AS) dan China, Airlangga menyebut beberapa negara berpotensi untuk mengalihkan permintaannya ke Indonesia.

"Jadi, potensi ini harus kita jaga. Ini tercermin dari PMI yang 53,9 [November 2021]," tutupnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur ekspor airlangga hartarto
Editor : Azizah Nur Alfi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top