Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penerima Vaksin Sinovac dan Sinopharm Bisa Umrah, Ini Syaratnya

Mulai 1 Desember, jemaah dari Indonesia, Pakistan, India dan Mesir bisa kembali melakukan umrah setelah Arab Saudi mengumumkan pencabutan larangan bepergian dari enam negara tersebut.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 November 2021  |  11:15 WIB
Kelompok pertama umat muslim melakukan ibadah umrah dengan penerapan protokol kesehatan di Masjidil Haram, Mekah, Arab Saudi, Sabtu (3/10/2020). - Antara\r\n
Kelompok pertama umat muslim melakukan ibadah umrah dengan penerapan protokol kesehatan di Masjidil Haram, Mekah, Arab Saudi, Sabtu (3/10/2020). - Antara\\r\\n

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi mengumumkan persyaratan terbaru untuk jemaah umrah dari sejumlah negara, termasuk Indonesia.

Dilansir dari tempo.co, Selasa (30/11/2021), laporan resmi Saudi Press Agency (SPA) menyatakan Arab Saudi menggolongkan jemaah umrah dalam dua kelompok.

Kebijakan untuk jemaah yang datang ke Arab Saudi dengan visa umrah dan sudah divaksinasi dengan salah satu vaksin Covid-19 yang disetujui oleh Arab Saudi, diizinkan langsung melakukan umrah. Mereka tak diwajibkan untuk menjalani karantina. Vaksin yang telah disetujui Arab Saudi adalah Pfizer, Moderna, AstraZeneca, dan Johnson&Johnson.

Namun, untuk jemaah umrah yang divaksinasi dengan salah satu vaksin yang disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), harus dikarantina selama tiga hari. Vaksin Covid-19 dari Sinovac dan Sinopharm adalah yang disetujui oleh WHO, bukan Arab Saudi.

Selain itu, dalam laporannya SPA menyebutkan bahwa 48 jam setelah karantina, jemaah harus menyerahkan tes PCR negatif sebelum diizinkan melakukan umrah.

Kementerian mengatakan bahwa semua jemaah dari luar negeri harus negatif Covid-19 atau telah menyelesaikan dosis vaksin Covid-19 sesuai aturan Kerajaan.

Selain vaksin, Kementerian Haji dan Umrah telah melonggarkan usia jemaah umrah. Semula jemaah berusia 18-50 tahun, namun aturan itu telah dicabut.

Dengan peraturan baru, jemaah di atas 50 tahun bisa melaksanakan umrah asalkan mematuhi protokol pencegahan Corona.

Mulai 1 Desember, jemaah dari Indonesia, Pakistan, India dan Mesir bisa kembali melakukan umrah setelah Arab Saudi mengumumkan pencabutan larangan bepergian dari enam negara tersebut. Arab Saudi juga mengizinkan Masjidil Haram di Mekkah dan Masjid Nabawi di Madinah diisi jemaah dengan kapasitas penuh.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

arab saudi umrah Sinovac

Sumber : Tempo.co

Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top