Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

WIKA Bidik Proyek IKN dan Revitalisasi Bandara Halim Perdanakusuma

PT Wijaya Karya Tbk. (WIKA) siap ikut serta dalam pembangunan proyek Ibu Kota Negara (IKN) dan revitalisasi bandara Halim Perdanakusuma.
Feni Freycinetia Fitriani
Feni Freycinetia Fitriani - Bisnis.com 21 November 2021  |  16:00 WIB
Direktur Utama WIKA Agung Budi Waskito menjajal motor listrik Gesits di sirkuit Mandalika, Lombok, Minggu (21/11/2021) - Bisnis/Feni Freycinetia
Direktur Utama WIKA Agung Budi Waskito menjajal motor listrik Gesits di sirkuit Mandalika, Lombok, Minggu (21/11/2021) - Bisnis/Feni Freycinetia

Bisnis.com, JAKARTA - PT Wijaya Karya Tbk. (WIKA) berharap dapat ikut serta dalam proyek Ibu Kota Negara (IKN) di Kalimantan Timur dan revitalisasi bandara Halim Perdanakusuma di Jakarta Timur.

"InsyAllah, [WIKA] akan ditugaskan pemerintah untuk revitalisasi bandara Halim Perdanakusuma. Pengerjaan itu untuk kepentingan Presidensi G20. [Penugasan] Itu belum ya, baru mempersiapkan saja," kata Dirut WIKA Agung Budi Waskito di kawasan Mandalika, Lombok, Minggu (21/11/2021).

Selain bandara Halim Perdanakusuma, WIKA juga membidik untuk ikut serta dalam proyek pembangunan Ibu Kota Negara (IKN) di Kalimantan Timur.

Agung memberi bocoran bisa saja BUMN yang bergerak di bidang konstruksi tersebut membangun rumah susun (rusun) menggunakan modular. Produk modular merupakan inovasi yang dilakukan oleh anak usah WIKA, yaitu PT Wika Gedung Tbk. (WEGE).

Beberapa proyek modular yang pernah digarap WEGE, antara lain rumah sakit Covid-19 dan modular pit building yang digunakan di sirkuit Mandalika untuk ajang World Superbike (WSBK) 2021.

"Mungkin nanti ada rumah susun, serta mungkin juga di ibu kota baru. Kami sedang berinovasi, sehingga dapat dikembangkan menjadi lebih baik lagi," imbuhnya.

Sebelumnya, WEGE membidik porsi pendapatan lebih besar dari produk modular pada 2022 men­datang, seiring dengan tingginya pertumbuhan pendapatan segmen ini.

Direktur Operasi 1 WEGE Bagus Tri Setyana mengatakan porsi pendapatan yang disumbang oleh penjualan produk modular pada tahun ini mencapai 30 persen.

“Saya optimistis porsi pendapatan dari produk modular bisa mencapai 50 persen pada 2022. Bisnis utama WEGE memang masih di high rise building, tetapi pertumbuhan modular sangat baik,” ujarnya ketika dite­mui di kawasan sirkuit Man­dalika, Lombok, Jumat (19/11/2021).

Kondisi pandemi masih menekan permintaan high rise building sehingga menjadikan lini modular ini lebih menonjol. WEGE pun memiliki divisi Research and Development yang sangat aktif berinovasi menghasilkan varian-varian modular yang dapat disesuaikan dengan kebutuhan industri.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wijaya karya wika bandara halim perdanakusuma ibu kota negara
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top