Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Pengembangan EBT, Geo Dipa Energi Siap Bor Panas Bumi di Manggarai Barat

PT Geo Dipa Energi (Persero) berkomitmen untuk melakukan pengeboran atau drilling sumur panas bumi di Wae Sano, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), mulai awal tahun depan.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 September 2021  |  09:24 WIB
Pengembangan EBT, Geo Dipa Energi Siap Bor Panas Bumi di Manggarai Barat
Pekerja beraktivitas di area instalasi sumur Geothermal atau panas bumi milik PT Geo Dipa Energi kawasan dataran tinggi Dieng Desa Kepakisan, Batur, Banjarnegara, Jawa Tengah, Selasa (10/10). - ANTARA/Anis Efizudin
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – PT Geo Dipa Energi (Persero) berkomitmen untuk melakukan pengeboran atau drilling sumur panas bumi di Wae Sano, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), mulai awal tahun depan.

“Kami bersama PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero) memastikan pelaksanaan dapat lebih cepat. Mudah-mudahan awal tahun depan sudah mulai drilling,” kata Direktur Utama Geo Dipa Energi Riki Firmanda Ibrahim dalam keterangan yang dikutip di Jakarta, Kamis (30/9/2021).

Seperti diketahui, Geo Dipa Energi dan Sarana Multi Infrastruktur ditugaskan sebagai pelaksana program government drilling panas bumi di wilayah itu.

Kedua perusahaan juga telah menyepakati nota kesepahaman dan perjanjian kerja sama sebagai bentuk dukungan dalam pelaksanaan program pemerintah dan Flores Geothermal Island untuk menghadirkan energi bersih bagi masyarakat.

Kebutuhan energi listrik di Flores pun diproyeksi akan terus naik seiring dengan pertumbuhan jumlah penduduk, meningkatnya perekonomian, pembangunan, dan industri.

Sampai saat ini, rasio elektrifikasi Kabupaten Manggarai Barat juga masih berada di bawah rata-rata nasional, sehingga perlu percepatan dan dukungan dari sisi pasokan melalui pembangunan pembangkit listrik.

Riki menyampaikan, potensi panas bumi di Manggarai Barat mencapai 910 megawatt ekuivalen (MWe) yang terdiri dari sumber daya sebesar 385 MWe dan cadangan 524 Mwe.

Menurutnya, Pulau Flores dapat menjadi wilayah pionir dalam pengembangan energi baru terbarukan (EBT).

Sementara itu, Direktur Jenderal Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi Kementerian ESDM Dadan Kusdiana mengatakan, pihaknya bersama Kementerian Keuangan, Geo Dipa Energi, dan Sarana Multi Infrastruktur berupaya bersama-sama dengan pemerintah daerah untuk mengembangkan panas bumi di Manggarai Barat.

“Kami juga nanti support dari sisi penyediaan energi bersih. Memang kalau kita jual sekarang ya wisata-wisata itu basisnya harus ke sana [EBT],” jelas Dadan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

panas bumi Geo Dipa Energi

Sumber : Antara

Editor : Lili Sunardi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top