Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perusahaan Didorong Terapkan Konsep Back to Back Pada Area Bekas Tambang

Perusahaan tambang diminta untuk menerapkan konsep back to back dalam pengelolaan wilayah pertambangannya agar memberikan efek lingkungan berkelanjutan.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 27 September 2021  |  06:00 WIB
Ilustrasi foto aerial kawasan bekas tambang batu bara yang terbengkalai di Desa Suo-suo, Sumay, Tebo, Jambi, Kamis (30/1/2020). Tambang yang dibuka sejak lebih sepuluh tahun lalu oleh beberapa perusahaan swasta itu kini terbengkalai. ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan -
Ilustrasi foto aerial kawasan bekas tambang batu bara yang terbengkalai di Desa Suo-suo, Sumay, Tebo, Jambi, Kamis (30/1/2020). Tambang yang dibuka sejak lebih sepuluh tahun lalu oleh beberapa perusahaan swasta itu kini terbengkalai. ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan -

Bisnis.com, JAKARTA – Perusahaan tambang diminta untuk menerapkan konsep back to back dalam pengelolaan wilayah pertambangannya agar memberikan efek lingkungan berkelanjutan.

Direktur Pembinaan Pengusahaan Batubara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Sujatmiko mengatakan bahwa aturan pemulihan area bekas tambang sebenarnya sudah harus ditetapkan sejak dalam tahap perencanaan pengelolaan tambang.

“Pemerintah mewajibkan penempatan jaminan reklamasi dan jaminan pascatambang. Kalau pelaksanaan kurang baik, maka jaminan tadi digunakan untuk reklamasi dan pascatambang,” katanya saat webinar Jumat (24/9/2021).

Pada prinsipnya, perusahaan wajib mengembalikan daerah bekas tambang pada fungsi lingkungan dan sosial. Upaya itu akan menimbulkan dampak lingkungan berkelanjutan dari sebelum tambang beroperasi hingga selesai.

“Pak Menteri ESDM Arifin Tasrif memberikan konsep back to back. Misalnya daerah bekas tambang, kemudian direklamasi. Maka daerah bekas tambangnya diupayakan semaksimal mungkin menghasilkan energi,” terangnya.

Energi yang dimaksudkan adalah seperti dari batu bara berkelanjutan dengan biomassa. Cara lainnya adalah menjadikan area bekas tambang menjadi sumber energi lain, semisal sebagai area pembangunan pembangkit listrik tenaga surya (PLTS).

Setali tiga uang, PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) membidik target menjadi independent power producer (IPP) seiring dengan rencana pembangunan tiga PLTS di tiga lokasi bekas tambang yang dikelolanya.

Tiga lokasi milik PTBA tersebut berada di bekas tambang batu bara Ombilin, Sumatra Barat; Tanjung Enim, Sumatra Selatan; dan Bantuas, Kalimantan Timur.

Sekretaris Perusahaan Bukit Asam Apollonius Andwie C mengatakan bahwa rencana tersebut masih dibahas bersama dengan PT PLN (Persero). Belum diketahui sejauh mana progres dari pembahasan proyek tersebut.

“Untuk proyek PLTS di area pascatambang PTBA di Ombilin, Tanjung Enim, dan Bantuas masih sedang dibahas bersama PLN untuk bisa menjadi IPP,” katanya kepada Bisnis, Kamis (9/9/2021).

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pertambangan ptba
Editor : Lili Sunardi

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode Bisnis Indonesia Logo Epaper
To top