Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ternyata Indonesia Pernah Punya Pabrik Cip

Namun pada 1985, kedua perusahaan tersebut hengkang keluar dari Indonesia yang berakibat sejak saat itu Indonesia menjadi negara mayoritas pengimpor komponen cip semikonduktor.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 31 Agustus 2021  |  15:30 WIB
Ternyata Indonesia Pernah Punya Pabrik Cip
Perusahaan penyuplai chip Mellanox Technologies. - Wikipedia
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita menjabarkan sejumlah tantangan membangun industri cip lokal. Namun ternyata jauh sebelum teknologi berkembang seperti pada era ini, Indonesia sempat memiliki fasilitas produksi komponen cip semikonduktor.

Agus mengatakan pada 1973 di Indonesia pernah berdiri Industri komponen cip semikonduktor yang merupakan investasi dua perusahaan multinasional Amerika Serikat yaitu Fairchild Semiconductors dan National Semiconductors.

Namun pada 1985, kedua perusahaan tersebut hengkang keluar dari Indonesia yang berakibat sejak saat itu Indonesia menjadi negara mayoritas pengimpor komponen cip semikonduktor.

"Dengan terjadinya peristiwa Global Chip Shortage saat ini kita sadar penuh betapa pentingnya untuk menyiapkan rantai pasok yang aman bagi tersedianya suplai komponen cip semikonduktor di dalam negeri," kata Menperin, saat menghadiri Seminar Web Internasional bertajuk Peluang Industri Indonesia Terkait Isu Global cip Shortage, Selasa (31/8/2021).

Menperin menambahkan sejak tahun 1980-an terjadi perubahan model bisnis di industri semikonduktor. Pada awalnya semua dikerjakan oleh satu perusahaan dari hulu ke hilir atau vertical integration yang disebut Integrated Device Manufacturer (IDM). Namun saat ini, model bisnis telah terpecah-pecah menjadi Fabless (Chip Design), Foundry (Chip Fabrication), IDM (Chip Design & Fabrication), dan OSAT (Assembly & Test).

Hal tersebut menimbulkan gairah ekonomi baru dengan bermunculan banyak perusahaan-perusahaan start up semikonduktor di seluruh dunia.

"Indonesia berkeinginan untuk ikut berpartisipasi dalam rantai nilai industri semikonduktor dunia melalui kerja sama dengan berbagai Mitra MultiNational Companies (MNCs) dan perusahaan start-up di seluruh dunia," ujar Menperin.

Oleh karena itu saat ini bukan tidak mungkin Indonesia kembali mengulang capaian masa lalu. Namun, tentu banyak tantangan yang harus dihadapi, yakni dari segi waktu pengembangan, investasi besar, dan high skill engineer.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manufaktur kementerian perindustrian semikonduktor

Sumber : Antara

Editor : Muhammad Khadafi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top